26 Februari 2010

Lontong Balap Jalan Kepanjen

Lontong Balap Jalan Kepanjen

Lontong Balap? Agak aneh kan namanya? Saya juga nggak ngerti kenapa makanan yang satu ini diberi nama lontong balap. Katanya sih dulu yang jualan pake gentong besar yang dipikul. Karena gentongnya memang berat jadi jalannya harus cepat, seperti orang balapan. Kalo sekarang sih sepertinya udah nggak ada yang jualan pake gentong, rata-rata jualannya sekarang dah pake gerobak.

Lontong balap memang makanan asli Surabaya. Penjual lontong balap dapat ditemui diberbagai tempat di Surabaya. Meskipun begitu, saya belum pernah mencoba sama sekali makanan khas Surabaya yang satu ini. Kali ini saya mencoba lontong balap yang berada di depan Gereja Kepanjen. Di depan Gereja Kepanjen memang banyak warung-warung berjejer yang menjajakan lontong balap.

Karena berdua dengan nyonya, saya pesan dua porsi lontong balap dan dua gelas es jeruk. Setelah pesanan datang, sekilas terlihat mirip kupat tahu. Satu porsi lontong balap ini terdiri dari irisan lontong, tahu goreng, lentho, tauge, kecap, bawang goreng dan sambal. Tauge cukup mendominasi dalam menu lontong balap ini.

Bagi yang suka, lontong balap ini biasanya dijodohkan dengan sate kerang. Saya sendiri memang kurang suka dengan sate kerang, jadi nggak saya coba. Overall rasa lontong balapnya memang sip, harganya juga oke. Dua porsi lontong balap plus dua gelas es jeruk yang mantap dihargai 18.000. Murah kan? Hehehe


2 komentar:

  1. lontong balap di seberang gedung bni 46, sebelum berbelok ke pasar keputren juga uenakkk tenan.... saya lupa nama jalannya...

    BalasHapus
  2. oh ya? kapan2 boleh nyoba juga neh.. hehe

    BalasHapus