24 Juli 2010

Cantiknya Masjid Agung Jawa Tengah

Masjid Agung Jawa Tengah

Satu lagi nih yang menjadi ikon Kota Semarang yang wajib dikunjungi yaitu Masjid Agung Jawa Tengah. Saya sebenernya udah ngebet dari dulu pengen kesini, tapi waktu itu muter-muter nyari masjid yang satu ini nggak ketemu dan malah nyasar. Dari Watugong saya dan teman-teman melanjutkan perjalanan menuju kesana. Jaraknya lumayan jauh, saya juga nggak ngerti lewatnya mana. Saya ngikut aja sama Frandy yang nyetir motor di depan, taunya nyampe aja. Kalaupun kesana sendirian pasti nyasar lagi. Hehehe..

Kesan pertama saat melihat masjid ini memiliki arsitektur yang sangat indah dan mewah dengan tiang-tiang yang berdiri kokoh. Masjid ini baru mulai dibangun pada tanggal 6 September 2002 dan selesai pada tanggal 14 November 2006 dengan area kurang lebih 10 hektar.

Masjid Agung Jawa Tengah

Selain bangunan utama, di masjid ini juga dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas pendukung antara lain: ruang perpustakaan, ruang kantor, ruang kursus, ruang akad nikah, dan ruang auditorium.

Karena sudah waktunya shalat dzuhur kami pun masuk masuk ke dalam masjid untuk menunaikan shalat. Tempat wudhu ada di bawah dekat dengan tempat penitipan barang, setelah itu naik lagi menuju lantai dua yang merupakan ruang utama Masjid Agung Jawa Tengah ini.

Masjid Agung Jawa Tengah

Hal yang mungkin bagi sebagian orang paling menarik dari masjid ini adalah adanya sebuah menara yang tingginya kurang lebih 99 meter yang dinamai Menara Asmaul Husna atau biasa disebut dengan Al Husna Tower. Setelah selesai shalat kami menuju menara tersebut. Untuk naik ke atas menara kita harus membeli tiket seharga 5.000. Setelah itu naik lift dengan ditemani oleh mbak-mbak petugas yang ada disana. Sekedar informasi, menara dibuka mulai dari jam 08.00 sampai dengan 21.00. Tapi saat tiba waktu shalat dzuhur dan shalat maghrib menara ditutup dan para pengunjung yang sudah di atas dipersilahkan untuk turun.

Sesampainya di puncak menara, kami disuguhi oleh pemandangan yang luar biasa. Melihat Kota Semarang dari ketinggian hampir 100 meter, sampai-sampai aktifitas di pelabuhan pun terlihat. Yang paling indah tentu saja pemandangan Masjid Agung Jawa Tengah yang dilihat dari atas, benar-benar mengagumkan.

Masjid Agung Jawa Tengah

Di atas menara ini juga disediakan beberapa teropong untuk disewakan. Cukup dengan memasukkan uang koin lima ratus rupiah yang warna emas kita sudah bisa menggunakan teropong tersebut. Kalau nggak punya koin lima ratus rupiah warna emas kita bisa menukarkan uang kita dengan koin di loket.

Karena hari sudah semakin sore sementara kami masih ada beberapa tempat lagi yang akan dikunjungi, kami tidak berlama-lama di atas menara. Ketika di dalam lift saya sempat ngobrol dengan mbak yang jaga lift, katanya di masjid ini ramai kunjungan pada malam minggu dan pada hari minggu. Nggak nyangka juga ya sekarang malam mingguan di masjid. Hehe.. Ya mudah-mudahan nggak cuma nongkrong aja di menara, tapi shalat juga. Kami sebenernya ditawari untuk mengunjungi museum yang juga ada di Al Husna Tower, tapi tawaran tersebut terpaksa kami tolak karena Kelenteng Sam Poo Kong sudah menanti.


20 komentar:

  1. waah, bagus ya....pasti bulan puasa nanti tambah rame...

    BalasHapus
  2. pastinya.. ta'jil disini pasti rame deh. huehuehue..

    BalasHapus
  3. Sayang banget, waktu saya ke Semarang nggak sampai ke Masjid Agung Semarang ini. Padahal sudah masuk ke dalam itinerary saya loch (bersama itu pula, Puri Maerokoco dan Gedung Batu Sam Poo Kong terlewatkan). Duh, foto2nya bikin saya ngiri dech. apalagi bisa naik sampai ke atasnya! wooowww....

    saya pernah lihat payung-payung (atau tenda yach?) yang ada di halaman itu bisa terbuka. Tri ada sempet coba/lihat?

    BalasHapus
  4. iya memang payungnya bisa terbuka mas, tapi ngebukanya kalo ada event2 khusus misalnya shalat hari raya..

    oh ya, untuk Kelenteng Sam Poo Kong nanti saya posting juga. hehehe..


    wah bakal balik ke semarang lagi neh kayaknya Mas Lomar.. hahahaha..

    BalasHapus
  5. Masjidnya bagus sekali, fotonya keren juga. Btw kita punya hobby mirip-mirip juga.

    BalasHapus
  6. iya mas.. sama-sama suka dengan dunia penerbangan sipil, sama-sama suka travelling.. hehehe

    BalasHapus
  7. memang nikmat sekali bila hobby bisa terpenuhi.. saya bener2 ngiler baca reportase mas tri ini...
    luar biasa !
    pengen banget bs jalan2 ke-mana2 terutama ke pelosok negeri tercinta yg eksotis ini... hanya sayang waktu dan dana belum ngumpul2...hehee..

    BalasHapus
  8. oya, mas tri or mas lomar udah pernah ke masjid kubah emas depok ?

    BalasHapus
  9. nggak perlu modal banyak-banyak kok mas, modal nekat aja.. xixixixixi..

    sayangnya saya belum pernah ke depok.. pengen sih, tapi belum ada rencana untuk ke jabodetabek.. :(

    BalasHapus
  10. ya, masalahnya udah ada 'buntut' yg hrs ikut nih...hehehe...
    oya, ternyata garuda yg ke lampung udah pakai 737-800 ya...wah, gak nyangka saya.anak saya yg cerita waktu saya tanya tipe pesawatnya apa.

    ya ntar kl ke depok silakan mampir & menginap di gubuk saya sj ya...gak usah nginap hotel.eman2. tenang.. gubuknya bukan yg di foto itu kok(yg ada payung oranye). kebetulan gubuk saya dekat masjid kubah emas.

    BalasHapus
  11. masa' sih udah pake Boeing 737-800? setau saya pesawat sekelas Boeing 737-800 dan Airbus A320 belum bisa masuk ke lampung karena masalah runway-nya, alias runway-nya belum kuat didarati pesawat tersebut.. tapi saya nggak tau juga sih kalo garuda terbang kesana dengan payload yang kecil (tidak bisa full pax). biasanya pesawat terbesar yang masuk sana adalah Boeing 737-400..

    terimakasih mas atas tawarannya.. :)

    BalasHapus
  12. ya betul 737-800 kok, krn ada monitor di tiap seat-nya. a-320 jg udah bs masuk di lampung. kan udah jd bandara internasional to ?

    BalasHapus
  13. what? bandara internasional? sejak kapan mas? penerbangan dari dan ke lampung itu adanya cuma dari jakarta sama batam doang.. dari batam aja seminggu cuma 3 kali kalo nggak salah.. hehehe..

    BalasHapus
  14. wah keren banget, ini fotonya pas jam berapa ? kok sepi gitu ? dan foto yang tampak atas itu dari menara ya ? bisa ya naik ?
    hhehhe banyak nanya, salam kenal ^^

    BalasHapus
  15. sekitar jam 2 siang mbak tiara. iya yang foto terakhir itu diambil dari atas menari. bisa naik tapi bayar. hehe.. silahkan mencoba mbak..

    salam kenal juga

    BalasHapus
  16. masa' sih udah pake Boeing 737-800? setau saya pesawat sekelas Boeing 737-800 dan Airbus A320 belum bisa masuk ke lampung karena masalah runway-nya, alias runway-nya belum kuat didarati pesawat tersebut.. tapi saya nggak tau juga sih kalo garuda terbang kesana dengan payload yang kecil (tidak bisa full pax). biasanya pesawat terbesar yang masuk sana adalah Boeing 737-400..

    terimakasih mas atas tawarannya.. :)

    BalasHapus
  17. ya, masalahnya udah ada 'buntut' yg hrs ikut nih...hehehe...
    oya, ternyata garuda yg ke lampung udah pakai 737-800 ya...wah, gak nyangka saya.anak saya yg cerita waktu saya tanya tipe pesawatnya apa.

    ya ntar kl ke depok silakan mampir & menginap di gubuk saya sj ya...gak usah nginap hotel.eman2. tenang.. gubuknya bukan yg di foto itu kok(yg ada payung oranye). kebetulan gubuk saya dekat masjid kubah emas.

    BalasHapus
  18. nggak perlu modal banyak-banyak kok mas, modal nekat aja.. xixixixixi..

    sayangnya saya belum pernah ke depok.. pengen sih, tapi belum ada rencana untuk ke jabodetabek.. :(

    BalasHapus
  19. Assalamualaikum, saya tertarik dengan design "payung" nya, siapa yang design dan supplier nya ya? tksh< cipoeng@yahoo.com

    BalasHapus
  20. duh maaf, saya kurang tau untuk hal teknis seperti ini

    BalasHapus