3 Juli 2010

Jembatan Merr-IIC Tempat Nongkrong Di Malam Hari

Jembatan Merr-IIC Surabaya

Jembatan Merr-IIC ini terletak di antara Jalan Semampir dan Jalan Kedung Baruk Surabaya. Jika ditarik garis lurus mungkin hanya sekitar 100 meter dari tempat tiggal saya. Pada siang hari nggak ada yang istimewa dengan jembatan ini, hanya kendaraan-kendaraan saja yang lalu lalang melewati jembatan ini. Pada malam hari keadaan menjadi sangat berbeda. Banyak sekali pedagang-pedagang kaki lima yang menjajakan makanan dan minuman di sepanjang jembatan.

Nggak tau siapa awalnya yang memulai bisnis seperti ini, yang jelas sejak pertama kali saya datang ke Surabaya sekitar setahun lalu saat Jembatan Merr-IIC belum sebagus sekarang sudah banyak pedagang kaki lima berjualan disini. Padahal di sepanjang jembatan sudah ada larangan berjualan di sepanjang jembatan. Hehehe.. Biasanya para pedagang membuka lapak jualan mereka mulai jam 8 malam dan tutup sampai menjelang pagi.

Jembatan Merr-IIC Surabaya

Meskipun banyak pedagang tapi nggak banyak pilihan makanan yang ada disini, paling cuma ada nasi goreng, mie goreng, tahu tek-tek, jagung bakar, roti bakar, dan kacang rebus. Untuk minumannya juga hampir di setiap pedagang sama saja, aneka kopi dan minuman dingin lainnya.

Karena lokasinya yang dekat dengan tempat tinggal saya, saya jadi cukup sering juga nongkrong disini. Nah kalo nongkrong di Jembatan Merr-IIC saya biasanya nongkrong di lesehannya Pak To yang juga menjual nasi goreng. Harga makanannya juga masih cukup terjangkau untuk anak kost, harga nasi goreng mawut cuma 7.000 (8.500 jika plus telor ceplok), sedangkan nasi goreng jawa lebih murah 1.000 daripada nasi goreng mawut. Favorite saya sih nasi goreng mawut, bedanya dengan nasi goreng jawa adalah ada mienya di nasi goreng mawut. Kalo di Jogja biasa disebut dengan magelangan.

Jembatan Merr-IIC Surabaya

Nah kalo kesini juga harus siap dengan uang receh, karena sekarang banyak banget pengamen dan juga orang yang meminta sedekah. Padahal dulu nggak seperti ini, mungkin karena yang nongkrong di jembatan ini semakin ramai jadi para pengamen juga semakin banyak.

Jembatan Merr-IIC Surabaya

Meskipun makanannya itu-itu aja tapi menurut saya Jembatan Merr-IIC cukup enak kok buat nongkrong dan ngumpul-ngumpul sama temen atau pacar. Menikmati malam di atas jembatan sambil minum kopi dan ngemil kacang rebus, jagung bakar, atau roti bakar. Hehe..


12 komentar:

  1. Oalahhh...tak kira Nasi Goreng Mawut itu Nasi Goreng sing warnane abang :D Aku pernah makan Nasi Goreng Mawut ini di Coban Rondo. Uenak :D

    BalasHapus
  2. perasaan nasi goreng disini warnanya abang kabeh karena pakenya saus tomat, nggak kayak di kota2 lain yang pake saus sambal.. hehe

    BalasHapus
  3. Salam kenal. Saya datang berkunjung dari blognya Lomar :)

    BalasHapus
  4. ini angkringannya surabaya gitu ya mas?

    BalasHapus
  5. hmmm.. bukan kok, ini jejeran pedagang kaki lima yang mangkal di sepanjang jembatan. sebenernya berjualan disini adalah pelanggaran, mungkin tinggal nunggu diusir sama satpo pp aja sih. hehehe

    BalasHapus
  6. widihh,..manstabb tempat kokow'a.pasti banyak makannan lezat.heeedeehh.hi.salam gan.

    BalasHapus
  7. saya kok belum pernah kesana ya? hehe...
    dimana lokasinya kalo dari JMP mas...?

    BalasHapus
  8. dari jmp? waduh ya jauh banget mas.. ini di surabaya timur, kalo sama royal plaza ya nggak terlalu jauh. hehehe

    BalasHapus
  9. hehe, maaf...soalnya blm pernah ksana jd gak tau deh.
    pdhal aku dah beberapa bulan tinggal di surabaya :)

    BalasHapus
  10. widihh,..manstabb tempat kokow'a.pasti banyak makannan lezat.heeedeehh.hi.salam gan.

    BalasHapus
  11. saya kok belum pernah kesana ya? hehe...
    dimana lokasinya kalo dari JMP mas...?

    BalasHapus