27 September 2010

Disambut Monyet-Monyet Tawangmangu

Disambut Monyet-Monyet Tawangmangu

Kalau mengunjungi Tawangmangu biasanya yang dimaksud adalah Air Terjun Grojogan Sewu meskipun wisata di daerah Tawangmangu nggak cuma itu saja. Tapi kali ini saya memang ke Air Terjun Grojogan Sewu. Ini bukan pertama kalinya saya kesini. Kalau dihitung ini adalah kali ketiga saya ke Grojogan Sewu. Meskipun begitu saya masih saja lupa tempat parkir terdekat dengan pintu masuk menuju air terjun. Akhirnya saya parkir agak jauh dari pintu masuk. Saya harus berjalan kurang lebih sejauh 500 meter. Sebenernya ada jasa naik kuda jika mau, tapi saya lebih memilih untuk berjalan karena memang tidak terlalu jauh.

Dalam perjalanan menuju pintu masuk saya sudah disambut oleh beberapa ekor monyet yang bermain di jalanan. Mereka terlihat tidak takut dengan manusia, bahkan saya lihat mereka sering kali mencuri makanan yang dijual oleh para pedagang yang ada di sekitar tempat wisata. Untuk melindungi barang dagangannya biasanya para pedagang menggunakan ketapel untuk mengusir monyet-monyet yang mendekat.

Disambut Monyet-Monyet Tawangmangu

Semakin mendekati pintu masuk monyetnya semakin banyak. Dengan asyik monyet-menyet itu berlari kesana kemari, berlompat-lompatan dan bermain di atas mobil pengunjung seakan-akan mobil-mobil itu adalah arena bermain mereka. Nggak tau deh kalau mobil-mobil ini penyok gara-gara monyet bisa klaim asuransi atau nggak.

Cukup lucu dan menggelitik tingkah laku monyet-monyet ini. Monyet yang ada di Tawangmangu ini adalah jenis monyet ekor panjang. Rata-rata memang nggak takut dengan manusia karena sering kali mereka diberi makanan oleh para pegunjung yang datang. Walaupun sebenarnya sudah ada larangan untuk tidak memberi makan monyet-monyet itu. Padahal akan lebih baik kalau monyet-monyet ini mencari makan sendiri di habitatnya tanpa bantuan manusia.

Sambutan monyet-monyet tadi membuat saya semakin bersemangat untuk menuju ke Air Terjun Grojogan Sewu yang ada di bawah.



9 komentar:

  1. salam sobat
    wah monyet2nya banyak banget sampai ngerumunin mobil.
    trims kunjungannya ke S.A
    salam kenal juga mas Tri.

    BalasHapus
  2. wah banyak banget tuch monyetnya...
    jangan ampe g tau terus tiba2 masuk mobil eh... kebawa pulang dech hihi ^^

    BalasHapus
  3. @nura: sama2 mbak, terimakasih sudah berkunjung..

    @inge: asal kaca jendela mobil nggak dibuka ya nggak bakal usil buat masuk mbak.. kalo ada orang juga pergi kok monyet2 itu.. hehe

    BalasHapus
  4. Rawan rabies. Mestinya pemerintah setempat melakukan vaksinasi dan relokasi monyet berkala utk mengurangi bahaya para monyet.

    BalasHapus
  5. Tahun 2007 saya ke Grojogan Sewu. Saya turun di terminal Grojogan, terus jalan kaki lewat Kapel Santa Maria...wuihhh...jalanannya jauhhhhh banged. hahaha...tapi entah kenapa rasanya seger dan senang. Yang jelas, waktu itu saya tidak bertemu terlalu banyak monyet. Hehehehe...

    BalasHapus
  6. hehehe....
    seru yaa.,
    pi lauw izel pasti takut dech.,dah pernah 1 x ga' brni turun..mau balek jg jlnan d pake arisan ma monyet

    BalasHapus
  7. skydrugz: waduh mas, ini monyet liar semua. agak susah kalo harus vaksin satu per satu karena jumlahnya banyak.. lagipula ini kan memang habitatnya monyet-monyet itu.. monyet juga nggak akan menggigit kalau nggak diganggu.

    @lomad dasika: seger karena memang udaranya sejuk banget.. nggak kayak di kota yang sumpek dan super panas..

    @izel: nggak papa zel, monyetnya nggak akan gigit kalo nggak diganggu. kalo mau lewat lagnsung lewat aja..

    BalasHapus
  8. hehehe....
    seru yaa.,
    pi lauw izel pasti takut dech.,dah pernah 1 x ga' brni turun..mau balek jg jlnan d pake arisan ma monyet

    BalasHapus
  9. Rawan rabies. Mestinya pemerintah setempat melakukan vaksinasi dan relokasi monyet berkala utk mengurangi bahaya para monyet.

    BalasHapus