16 September 2010

Menuju Candi Borobudur, Naik Andong Ke Terminal

Menuju Candi Borobudur, Naik Andong Ke Terminal

Hari ini saya akan mengunjungi Candi Borobudur yang berada di Magelang. Tapi desa tempat tinggal kakak saya yang berada di daerah Pleret-Bantul tidak ada angkutan umum yang bisa digunakan untuk menuju ke kota. Kebanyakan warganya memiliki sepeda motor untuk bepergian. Meskipun begitu, ada salah satu alternatif angkutan yang bisa digunakan untuk menuju ke kota yaitu naik andong. Kebanyakan andong-andong yang biasa beroperasi di kawasan Malioboro dan Pasar Beringharjo rumahnya berada di daerah sini.

Saya hanya perlu menunggu andong yang lewat di depan rumah untuk saya tebengi menuju ke Terminal Giwangan. Biasanya dari rumah kakak saya menuju ke terminal cukup membayar 3.000 rupiah, sedangkan jika sampai Maliboro dengan waktu tempuh naik andong kurang lebih 1 jam hanya perlu membayar 7.000 saja. Cukup murah kan jika dibandingkan dengan naik andong wisata di kawasan Maliboro yang bisa mencapai 20-30 ribu untuk satu kali putaran?

Biasanya andong akan melewati Jalan Imogiri Timur lalu lewat tepat di depan Terminal Giwangan. Sayangnya pak kusir yang membawa andong kali ini tidak pernah lewat jalan tersebut. Pak kusir biasanya lewat Kotagede karena mengantarkan anaknya yang masih kecil terlebih dahulu kepada ibunya di Pasar Kotagede. Si bapak memang bercerita kalau istrinya berjualan di Pasar Kotagede. Istrinya sudah berangkat pagi-pagi sekali ke pasar. Saat istrinya berangkat anaknya pasti masih tertidur pulas. Barulah saat bapak berangkat bekerja buat narik andong, anaknya diantarkan dulu kepada ibunya di Pasar Kotagede.

Oke nggak masalah buat saya bapaknya mau lewat mana aja. Saya lalu turun di Jalan Tegal Gendu di Kotagede tepat di halte Trans Jogja. Dari Jalan Tegal Gendu memang sudah tidak terlalu jauh dari terminal, berjarak kurang lebih 2 Km tapi kalau harus jalan ya bisa gempor kakinya. Dari Tegal Gendu lalu saya naik Bus Trans Jogja menuju Terminal Giwangan.

Menuju Candi Borobudur, Naik Andong Ke Terminal


2 komentar:

  1. Temen-temen saya yang kemaren lebaran ke Yogya rata-rata mengeluh. Katanya, andong di seputaran Malioboro tiba-tiba mendadak jadi komersil. Mereka nggak mau nganter keluar wilayah Malioboro. Mereka cuma maunya nganter turis untuk rute dekat dan muter-muter saja. Kata Temenku yang asli Wates, Kulonprogo, katanya kalau lebaran gitu tiba tiba banyak andong dadakan. Orang yang biasanya nggak ngandong tiba-tiba menarik delman. Hehehehe. Kasihan yang andong aslinya yach, agak tergusur...

    Saya pernah tuh naik Trans Yogya dari Prambanan ke Jombor. Waktu itu mau ke Umbulhardjo, eh diminta mbakyunya untuk turun di Giwangan atau Jombor. Karena lebih dekat Jombor, akhirnya saya disarankan ke Jombor saja. Umbulhardjo masih ada nggak sich Mas?

    BalasHapus
  2. saya malah nggak tau kalau ada andong dadakan gitu.. lebaran kemaren memang saya di jogja, tapi saya nggak ke daerah malioboro sama sekali karena disana maceetttt (kata temen yang kesana sih). jadi saya cuma blusukan ke wonosari, nyari tempat yang sepi.. hehe

    ke umbulharjo lewat jombor? ya itu malah tambah jauh bangett.. enakan lewat giwangan cuma beberapa kilo lagi, jalannya pun tinggal lurus aja. terminal umbulharjo udah lama nggak ada mas, kalo nggak salah udah digusur semenjak tahun 2004 atau 2005 gitu. sekarang sedang dibangun sebagai pasar seni..

    BalasHapus