2 September 2010

Oleh-Oleh Khas Lampung

Oleh-Oleh Khas Lampung

Saat ke Bandar Lampung kemaren saya sekalian aja beli oleh-oleh khas Lampung karena mungkin besok-besok saya udah nggak bisa ke Bandar Lampung lagi. Oleh-oleh khas Lampung banyak ditemukan di pasar-pasar swalayan yang terdapat di mall-mall di Bandar Lampung. Selain itu bisa juga ditemui di toko oleh-oleh yang ada di pinggir-pinggir jalan.

Cukup banyak macam oleh-oleh dari Lampung, tapi kebanyakan juga sama dengan oleh-oleh dari Palembang. Misalnya untuk makanan, pempek khas Palembang juga bisa dengan mudah ditemui di Lampung. Kerupuk kemplang juga akan banyak ditemui baik di Lampung ataupun di Palembang. Tempoyak juga ada di kedua kota ini. Mungkin karena lokasi yang bersebelahan membuat dua kota ini memiliki makanan khas yang sama.

Kalau ke Lampung mungkin yang bakal menjadi oleh-oleh andalan adalah kerupuk kemplang. Tapi selain itu ada juga kerupuk ikan, keripik pisang, keripik singkong, dodol durian, dan lain-lain. Kali ini saya tidak membeli banyak oleh-oleh karena males repot bawanya dan yang makan juga cuma nyonya saja.

Dari sekian banyak oleh-oleh khas Lampung yang ada saya hanya membeli beberapa jenis saja. Kerupuk kemplang dan kerupuk ikan belida pastinya saya beli karena saya sendiri sangat suka dengan kedua makanan ini. Kripik pisang juga tidak ketinggalanan untuk saya beli. Keripik pisang yang sudah terkenal disini adalah Keripik Pisang Suseno. Keripik Pisang Suseno memiliki rasa yang beraneka ragam, mulai dari manis, asin, keju, ataupun coklat dan pilihan saya jatuh pada rasa coklat. Hanya saja harga Keripik Pisang Suseno ini sedikit mahal. Satu lagi oleh-oleh yang wajib saya beli saat ke Lampung yaitu keripik singkong sambal balado dengan rasa yang pedas, ini adalah favorit saya. Cuma 4 jenis makanan saja yang saya beli, itu sudah satu kardus ukuran sedang. Kalau beli banyak-banyak malah merepotkan saya nantinya.


9 komentar:

  1. Hmm...biasanya, kalau temen saya pulang ke Lampung, pasti sekembalinya mereka, mereka membawa keripik pisang yang dilumuri bubuk coklat, dibungkus dalam plastik yang dimasukkan dalam kantong kertas berwarna coklat. Lali aku jenenge. Pokoknya keripik itu enak banged, trus nagih. Nggak bisa berhenti dech pokoknya. Hehehe.

    BalasHapus
  2. ya itu namanya kripik pisang suseno mas.. rasanya nggak cuma coklat aja sih, masih ada rasa-rasa yang lain.. :)

    BalasHapus
  3. nia paling suka krupuk yg ada sambelnya yg warna hitam..tau apa namanya..yg jelas enak..jadi pengen..

    BalasHapus
  4. itu namanya kemplang mbak.. kerupuk yang bikinnya nggak digoreng, tapi dibakar. makanan khas lampung sama palembang..

    BalasHapus
  5. mas tri mauuu dong oleh2 nya di kirim k nia :D

    BalasHapus
  6. yah kemaren waktu pulang ke lampung nggak bilang mbak.. :D

    BalasHapus
  7. asiiiiikkk beneran neeh? ga pa2 tar taun depan juga :D

    BalasHapus
  8. Insya Allah ya mbak.. Mudah-mudahan tahun depan bisa pulang kampung lagi.. :)

    BalasHapus
  9. Saya tertarik dengan informasi mengenai wisata kuliner diatas. Indonesia memang Negeri yang memiliki banyak daerah yang memiliki ciri khas kuliner masing-masing. Selain itu, tulisan diatas sangat menarik untuk dibaca untuk menambah pengetahuan mengenai wisata kuliner di lndonesia. Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai wisata kuliner yang bisa anda kunjungi di Explore Indonesia

    BalasHapus