29 Maret 2011

Motorcycle Tour de Tawangmangu (Part 1): Perjalanan Surabaya-Tawangmangu

Motorcycle Tour de Tawangmangu

Awal Maret tepatnya tanggal 5 kemaren adalah long weekend karena ada libur hari raya nyepi bagi umat Hindu. Si Nyonya ngeributin ngajak jalan-jalan. Akhirnya untuk mengisi waktu liburan tersebut kami merencanakan pergi ke Tawangmangu dengan naik motor dari Surabaya. Bagi saya sih sudah cukup terbiasa naik motor untuk jarak ratusan kilometer. Bahkan Surabaya-Jogja yang berjarak 350 Km sudah sering saya lalui dengan menggunakan motor nonstop tanpa henti.

Pemandangan di Tawangmangu yang indah serta serta udaranya yang sangat sejuk cukup menggoda kami untuk pergi kesana lagi. Pada tanggal 5 Maret jam 7 pagi kami berangkat dari Surabaya. Motor sudah saya siapkan sehari sebelumnya agar tidak rewel di jalan. Karena memang long weekend, dari Surabaya sudah banyak konvoi para moge (motor gede) yang sepertinya akan touring ke daerah Malang.

Seperti biasanya untuk keluar dari Kota Surabaya jalanan cukup ramai tapi lancar. Tapi kemudian agak tersendat sampai dengan Mojokerto karena cukup ramai jalanan pagi itu. Motor hanya bisa dipacu pada kecepatan 40-60 Km/jam. Sepertinya long weekend seperti ini sangat dimanfaatkan untuk pergi liburan atau berkunjung ke rumah keluarga.

Setelah melewati Mojokerto jalan sudah sangat lancar. Mulai deh buka tutup gas buat geber motor. Karena boncengan dengan cewek jadi kecepatan motor saya jaga antara 100-125 Km/jam. Terlalu pelan lama sampainya, tapi kalau kecepatan terlalu tinggi akan mudah lelah karena harus konsentrasi tinggi. Begitu konsentrasi hilang nggak tau deh jadi apa. *ngeles, padahal motornya juga cuma bisa segitu*

Jam 10.15 kami sudah sampai di Madiun. Kami berhenti dulu untuk makan di Nasi Pecel 99. Paling nggak istirahat dulu, isi perut, sambil meregangkan otot-otot setelah 3 jam perjalanan. Makan dan istirahat selama 30 menit sudah cukup bagi kami. Kami melanjutkan perjalanan kembali. Dari Kota Madiun tentu saja ke arah Magetan lalu menuju Sarangan.

Melewati Kota Magetan yang sudah agak memasuki dataran tinggi terasa lebih sejuk dibandingkan saat perjalanan dari Surabaya-Madiun. Dari Magetan ke arah Sarangan lebih sejuk lagi dengan jalan yang mulai menanjak. Semakin mendekati Sarangan tentu saja jalannya semakin merepotkan karena harus berjibaku dengan jalan yang naik terus dan berliku.

Motorcycle Tour de Tawangmangu

Sampai Sarangan kami nggak mampir dulu dan langsung ke arah Tawangmangu. Jalan yang dilalui semakin ekstrem saja. Naik terus dan tikungannya dahsyat-dahsyat. Nggak konesntrasi bisa celaka nih disini. Motor pun cuma bisa dipacu dikecepatan 40-50 Km/jam, ngak bisa lebih. Tenaga motor ngedrop abis-abisan nih lewat jalan yang nanjak. Semakin deket Cemoro Sewu udaranya semakin dingin. Walaupun udah pake jaket tapi dinginnya cukup menusuk tulang. Apalagi kabut juga lumayan tebal.

Sampai di Cemoro Sewu kemudian Cemoro Kandang yang merupakan perbatasan antara Jawa Timur dan Jawa Tengah berarti sudah cukup aman. Kenapa demikian? Karena dari Cemoro Kandang sampai ke Tawangmangu jalannya sudah menurun terus. Otomatis kampas rem bakal cepet habis nih.

Nah saat jalan menurun gini lumayan bikin perjalanan cepet sampai. Nggak perlu buka gas motor udah ngacir sendiri. Jam 12.15 kami sudah sampai di Tawangmangu. Dengan perjalanan kurang lebih 5 jam dan jarak tempuh hampir 250 Km. Kalau nggak macet dan nggak berhenti untuk istirahat sih bisa mangkas waktu 1 jam lagi jadi 4 jam perjalanan. Hmm.. Sekarang enaknya kemana dulu ya?? Kemana lagi kalau bukan ke Air Terjun Grojogan Sewu.


14 komentar:

  1. jalannya naik turun ngeri.
    banyak bis gede juga.

    BalasHapus
  2. keren jalannya..kaya di kawah..itu tepatnya daerah apa mas?

    BalasHapus
  3. @andhy: bus gede sih kayaknya jarang ya untuk jalur sarangan-tawangmangu.. cuma jalannya yang agak ekstrem. tanjakan sama turunannya itu loh nggak nahan.. pulang dari sana langsung ganti kampas rem, padahal baru 3 bulan.. xixixxii..

    @niamaria: itu udah deket dengan cemoro sewu. istirahat bentar karena motornya agak ngos-ngosan.. hehehe

    BalasHapus
  4. heeeeeeeehh??? gilakk gak kebayang capeknya klo gue, ke surabaya 2 jam naik motor aja bokong panas keram kesemutan gak karu karuan. ituu ke yogyaaa??? ckckckck...

    BalasHapus
  5. hahaha... bokong sih nggak panas karena tempat duduknya nyaman. cuma tangan ini yang pegelnya nggak karua. bukan jogja om, tapi karanganyar deketnya solo

    BalasHapus
  6. dr jogja ke tawangmangu muter2 sehari aja dah capek pol, gk kebayang kalo dr surabaya..
    besok2 ke dieng seru jg tuh medannya..

    BalasHapus
  7. ya dieng salah satu impian.. mudah2an tahun ini udah bisa kesana :D

    BalasHapus
  8. Om Tiyo, aku 22~24 Apr 2011 ke Wonosobo (dieng). Rencana mampir di Kaisar. Kapan2 riding bareng yuk....

    BalasHapus
  9. Wow, keren.... Saya juga sering naik turun Lawu (dari Solo). Jalurnya mantap. Memang gak sampe 6 bulan, mimin VX sdh minta ganti kampas rem depan... :)

    BalasHapus
  10. @om edy: bener om tanggal 22-24? kalo bener aku mau dong ikutan.. mumpung weekend.. hehe

    @anonim: begitu pulang dari tawangmangu langsung ganti kampas rem.. hikzz..

    BalasHapus
  11. Wow, keren.... Saya juga sering naik turun Lawu (dari Solo). Jalurnya mantap. Memang gak sampe 6 bulan, mimin VX sdh minta ganti kampas rem depan... :)

    BalasHapus
  12. jalannya naik turun ngeri.
    banyak bis gede juga.

    BalasHapus