29 Maret 2011

Selalu Ada Yang Unik Di Jogja-Nasi Bungkus Raksasa

Selalu Ada Yang Unik Di Jogja

Tanggal 15 Februari 2011 pagi-pagi jam 05.30 saya bergegas ke alun-alun utara Jogja. Kenapa? Karena saya ingin menyaksikan pesta penutupan Sekaten 2011 yaitu grebeg maulud berupa pembagian gunungan tumpeng rakasasa yang akan menjadi rebutan para warga. Jujur saja meskipun saya pernah lama tinggal di Jogja saya belum pernah menyaksikan atraksi budaya yang ada setiap tahun ini.

Sesampainya di alun-alun utara saya malah kebingunan sendiri karena alun-alun masih sangat sepi. Padahal katanya grebeg dilakukan mulai jam 6 pagi. Udah jam 6 lebih tapi nggak ada tanda-tanda ada perayaan besar. Setelah melihat poster ukuran besar di sebelah Bank BNI 46 ternyata saya keliru saudara-saudara. Grebegnya besoknya tanggal 16 Februari 2011. Padahal di kalender tanggal merah Maulid Nabi itu tanggal 15 Februari ini. Penentuan hari-hari besar agama yang berbeda ini sepertinya sudah menjadi hal yang biasa di Indonesia.

Karena kecele jadi ya mending nongkrong dulu dong di depan Monumen Serangan Umum 1 Maret. Ada sebuah nasi bungkus raksasa yang terpajang di depan monumen. Bungkusannya seolah-olah terbuat dari koran bekas. Terdapat foto Sri Sultan Hamengkubuwono X yang terpajang di koran pembungkus nasi tersebut. Sangat menarik, sangat kreatif. Jogja luar biasa, Jogja memang istimewa. Hehe..

Di depan Monumen Serangan Umum 1 Maret juga sepi jadi nggak berlama-lama deh. Sayang langsung pulang dan kemudian berangkat ke Surabaya dengan menggunakan sepeda motor. Saya dengan sangat terpaksa nggak bisa menunggu grebeg maulud sampai besok karena besok sudah masuk kuliah. Sedihnya gagal lagi liat grebeg. Harus nunggu tahun depan nih.


15 komentar:

  1. Assalamualaikum pak Mars
    Semoga dalam keadaan sehat selalu...!!

    Assalamualaikum mas Wiajanrko...

    Saya mikir...itu dalemannya siisnya apa? Kosong apa bener2 ada nasinya ya? Hehehehe..kalau ada nasinya...gede2 banget gak? hehehhe

    BalasHapus
  2. wa'alaikum salam.

    itu nggak ada isinya kok, hanya sebagai simbol saja atas keprihatinan bencana erupsi gunung merapi beserta efeknya yaitu banjir lahar dingin serta keistimewaan jogja yang digoyang sama pemerintah..

    BalasHapus
  3. weh klo saya kok justru menghindari yogya klo pas ada event, stress om macetnya T___T
    dari dulu pengen cobain angkringan tapi blom kesampaian...

    BalasHapus
  4. emang iya macetnya bikin stress. tapi tak apalah untuk event yang diadakan setahun sekali, apalagi ini event budaya

    BalasHapus
  5. Wah ke surabaya naek mtr? duh jauhnya, berapa lama perjalanan kalo naek mtr dr jgj-sby mas?
    iya wrg jogja memang kreatif :)

    BalasHapus
  6. keren ya jogja..nia blon prnh kesana..jd pengen liat jogja..^_^

    BalasHapus
  7. cuma 350 km mbak nita.. kalo berangkat tengah malem biasanya cuma 5 jam. kalo berangkat siang-siang gini ya 6 jam lah..

    BalasHapus
  8. @niamaria: wah sesekali harus ke jogja mbak.. jogja memang istimewa. hehehe

    BalasHapus
  9. Wah.
    Apakah ada foto si nasi bungkus raksasa itu?

    BalasHapus
  10. wah kalo isi nasi bungkusnya sih kayaknya nggak ada mbak karena ini hanya sebuah replika saja

    BalasHapus
  11. o itu replika, ge malah mikir itu tadi fek kamera...

    kereeeennn

    BalasHapus
  12. betul mas anno' ini replika dan bukan efek foto.. :D

    BalasHapus
  13. Assalamualaikum pak Mars
    Semoga dalam keadaan sehat selalu...!!

    Assalamualaikum mas Wiajanrko...

    Saya mikir...itu dalemannya siisnya apa? Kosong apa bener2 ada nasinya ya? Hehehehe..kalau ada nasinya...gede2 banget gak? hehehhe

    BalasHapus
  14. o itu replika, ge malah mikir itu tadi fek kamera...

    kereeeennn

    BalasHapus
  15. pincu'e gede tenan mass...

    BalasHapus