28 Maret 2011

Waktunya Kuliner: Sate Goreng Kronggahan & Kupat Tahu Monjali

Waktunya Kuliner: Sate Goreng Kronggahan & Kupat Tahu Monjali

Jalan-jalan di Jogja tidak lengkap kalau tidak mencoba kulinernya. Banyak sekali makanan-makanan enak di Jogja mulai dari yang kaki lima sampai yang bintang lima. Nah sepulang dari jalan-jalan ke lereng Merapi, saya dan kakak saya mampir dulu ke tempat makan yang dulu menjadi langganan kami saat kami masih tinggal bersama mengontrak rumah di Jogja. Ikutin yuk!!

1. Sate Goreng Kronggahan
Ini dia tempat pertama yang kami datangi yaitu sate goreng kronggahan. Kalau kesini lebih tepatnya bukan mampir sih, tapi emang niat. Haha.. Tempatnya deket banget sama rumah budhe dan mbah di Kronggahan. Dulu juga udah sering banget makan disini jadi udah nggak asing lagi sama tempat ini.

Buat yang dari luar kota sepertinya bakal sedikit kerepotan buat nyari tempatnya. Oke kalo begitu saya kasih tau ancer-ancernya. Yang pertama, Anda jalan ke arah Terminal Jombor. Lalu dari Terminal Jombor jalan ke arah barat atau menuju ke arah Kronggahan. Jaraknya dari Terminal Jombor nggak jauh kok, mungkin nggak sampai 1 Km. Nanti di kanan jalan di bawah pohon beringin ada warung yang sederhana yang dindingnya terbuat dari anyaman bambu dan banyak sekali motor dan mobil yang parkir, nah di situlah tempatnya sate goreng ini berada. Kalau ragu, setelah sampai di Terminal Jombor bisa tanya ke warga sekitar. Warga pasti tau jalan ke arah Kronggahan, karena memang dekat dengan terminal.

Menu yang ada disini nggak cuma sate doang sih, yang lainnya ada gulai dan tongseng. Semua menu berbahan dasar kambing muda. Jadi kalau Anda cari sate ayam disini berarti salah tempat. Hehe.. Saya tentu saja pesan sate goreng dengan ditemani oleh es jeruk. Tidak lama menunggu pesanan saya sudah datang. Cepet banget kok, seporsi sate goreng sudah ada di hadapan saya.

Waktunya Kuliner: Sate Goreng Kronggahan & Kupat Tahu Monjali

Penyajian satenya cukup simpel. Beberapa iris daging kambing muda ukuran sedang yang sudah di goreng ditemani oleh bumbu kecap dengan irisan cabe, kubis, bawang merah, dan tomat. Sudah cukup itu saja. Meskipun cukup simpe tapi rasanya maknyus. Daging kambingnya nggak alot dan nggak bau. Sip lah pokoknya. Kalau kurang pedas di meja sudah disediakan cabe rawit yang bisa bikin mulut meledak kepedasan.

Meskipun tempatnya cukup sederhana tapi pengunjungnya rame banget, terutama saat pagi sampai dengan waktu makan siang. Kalo nggak salah dulu Sate Goreng Kronggahan ini beberapa kali tampil di acara Wisata Kuliner-nya Pak Bondan. Sejak saat itu harganya naik terus euy. Hoho.. Dulu sebelum diliput oleh acara Wisata Kuliner harganya cuma 6.000 per porsi. Setelah diliput jadi 8.000, dan sekarang ini harga sate goreng per porsi menjadi 10.000. Masih cukup murah lah kalo dibandingin harga makanan di Surabaya. Hehe..

Oh ya, kalau mau makan Sate Goreng Kronggahan jangan dateng terlalu siang apalagi sore, karena dapat dipastikan udah habis dan sudah tutup. Mending kalo kesana pagi-pagi aja buat sarapan atau makan siang.

2. Kupat Tahu Monjali
Belum puas dengan makan sate, saat perjalanan pulang kami mampir untuk menambah isi perut dengan Kupat Tahu Monjali. Nggak sulit lah buat nyari warung yang satu ini karena lokasinya ada di depan Monumen Jogja Kembali (seberang jalan). Kalo tempat ini makanan ini sih sebenernya favorit ibu saya. Dulu kalo ibu datang ke Jogja pasti ngajakin makan Kupat Tahun Monjali. Tapi udah lama nggak makan di sana jadi kangen juga.

Kalo di sini menunya cuma satu aja yaitu kupat tahu. Karena saat itu sepi jadi pesanan kami cepet datang. Buat yang belum tau kupat tahu, kupat tahu ini makanan yang terdiri dari irisan ketupat, tahu goreng, dan kecambah. Lalu diberi bumbu yang rasanya bercampur antara gurih, manis, dan pedas. Untuk tingkat pedasnya sih bisa request. Kemudian makanan ini dihidangkan bersama kerupuk. Rasanya?? Mantappp!!

Waktunya Kuliner: Sate Goreng Kronggahan & Kupat Tahu Monjali

Tapi ada yang kurang nih saat saya makan ini. Padahal udah minta pedas tapi kok lidah cuma kerasa sedang-sedang saja. Padahal dulu kalo minta pedas siap-siap aja minumnya nambah karena pedasnya luar biasa. Efek dari naiknya harga cabe nih jadi kualitasnya agak turun. Untuk harga per porsi saya agak-agak lupa, masih di bawah 10.000 kayaknya sih.

Bagi yagn berminat silahkan mencoba. Yang jelas setelah makan makanan tersebut kami langsung pulang ke rumah kakak. Saya langsung tidur karena udah kekenyangan. *kebiasaan buruk*


5 komentar:

  1. Kupat tahu itu kayak ketoprak ya mas? cm bedanya ketoprak pake bumbu kacang. oh ya sate goreng maksudte dibakar dulu trus digrng gitu? hmmm sptnya uenak ki..

    BalasHapus
  2. ya nggak kayak ketoprak juga sih mbak, kalo ketopark itu kan ada mienya juga kan. yang pasti rasanya beda banget lah.. kalo tebakan saya sih kuahnya itu buatnya dari bawang putih dan garam yang dihaluskan lalu dikasih air dan diberi kecap. karena rasa bawang putihnya lumayan kerasa.

    kalo sate gorengnya sih kayaknya langsung di goreng deh. nggak keliatan disana ada tempat buat bakar-bakar sate. yang ada kalo ngeliat sekilas juga langsung digoreng.

    mau coba dateng aja ke jogja mbak nita

    BalasHapus
  3. nia pengen nyoba sate goreng kambingnya...wuiihh kayanya enak neeh...nia suka masakan dari kambing2an...kudu dcoba neeh ... tapi jauh banget ya...

    BalasHapus
  4. henngg.. mbak nia malah suka masakan dari kambing-kambingan? kalo kambing beneran nggak suka ya mbak? hehehehe.. pisss juga!! :D

    BalasHapus
  5. bisa aja mas tri ini...hehehe :D
    daging kambing beneran atuh ...

    BalasHapus