11 April 2011

Air Terjun Dlundung, Kelembutan Airnya Seperti Kapas

Air Terjun Dlundung

Puas menikmati kesejukan di Candi Jolotundo, saya kembali melanjutkan jalan-jalan saya di Trawas. Target tujuan saya berikutnya adalah Air Terjun Dlundung. Ini bukan kali pertama saya kesini karena pada akhir tahun 2009 saya sudah pernah kesini juga. Jika dulu saya kesini dengan tujuan camping selama 3 hari, sekarang ini cuma sekedar jalan-jalan saja.

Yah di Dlundung memang tidak sekedar ada air terjun saja. Bagi Anda yang doyan buat camping dan ingin merasakan indahnya alam, Anda bisa melakukannya disini. Ada beberapa tempat yang biasa digunakan untuk camping. Pertama adalah lapangan yang ada di dekat pos pembelian tiket, sedangkan yang kedua ada di atas kurang lebih 20 menit berjalan kaki dari tempat yang pertama. Tempat yang di bawah terdapat fasilitas kamar mandi dan juga terdapat warung. Kalo yang di atas cuma hutan aja yang suhunya lumayan dingin kalo malem dan tidak ada fasilitas kamar mandi. Jadi kalo kebelet ya harus rela jalan ke bawah yang lumayan jauh.

Air Terjun Dlundung berada tidak jauh dari lokasi camping yang di bawah. Kalo membawa kendaraan bisa ditempuh dalam waktu yang singkat dari pos pembelian tiket. Suasana khas pegunungan tentu saja sangat terasa. Dari tempat parkir terdapat jalan yang sudah ditata dengan rapi untuk menuju air terjun. Jangan banyangkan Air Terjun Dlundung seperti Air Terjun Grojogan Sewu yang tinggi dan memiliki aliran air yang deras.

Air Terjun Dlundung

Aliran Air Terjun Dlundung tidaklah deras, telebih lagi air terjunnya tidak tinggi. Tapi jangan salah, air terjunnya tetap tidak kalah indah dibandingkan dengan air terjun yang lain. Justru alirannya yang kecil ini yang menjadi daya tarik. Lembutnya air yang mengalir terlihat seperti kapas yang dikelilingi aneka tumbuhan di sekelilingnya. Jika Anda berniat untuk basah-basahan dan mandi di bawah air terjun juga tidak masalah karena memang tidak berbahaya. Airnya dingin banget dan segerr..

Kalo ke Dlundung di hari minggu atau hari libur sih biasanya cukup rame. Banyak pengunjung yang datang untuk pacaran. Hmmm.. Jadi di sekeliling air terjun berasa seperti tempat pacaran masal. Hehehe.. Rekomendasi saya sih kalo ke Dlundung mending jangan di hari libur. Air Terjun Dlundung itu tempatnya sempit, kalo rame banget ya siap-siap aja nggak bisa menikmati indahnya air terjun tapi menikmati indahnya orang pacaran. :D


15 komentar:

  1. entah bener entah eggak, tapi saya merasanya air terjun ini hampir mirip di air terjun kawasan Taman Nasional Gunung Merapi, di kawasan hutan wisata kaliurang. Apalagi kalo pas nggak musim hujan, jadi percikan airnya berasa empuk..

    emang selalu seger sih bawaannya kalo ketemu air terjun. Dan biasanya juga udaranya suejuk..

    BalasHapus
  2. yah mirip2 sama air terjun yang di tlogo putri kaliurang itu lah mas.. cuma kalo yang di kaliurang itu kalo musim kemarau nggak ada airnya sama sekali alias kering. kalo disini airnya ngalir terussss..

    BalasHapus
  3. air terjun... emang terapi untuk menyegukkan jiwa... salut yang hobi jalan2. aku sih malesnya perjalanannya, hehehe....

    BalasHapus
  4. kalo aku sih capek dikit nggak apa2 yang penting hati puas. hehe

    BalasHapus
  5. udah lama banget enggak ngeliat air terjun >.<

    BalasHapus
  6. Wah, kalo orang jawa barat bilang air terjun "curug". :)

    BalasHapus
  7. air terjun... emang terapi untuk menyegukkan jiwa... salut yang hobi jalan2. aku sih malesnya perjalanannya, hehehe....

    BalasHapus
  8. kalo orang jawa timur nyebutnya sih coban. :D

    BalasHapus
  9. rie ramadhaanie08 Juni, 2011 15:28

    sekilas mirip air terjun alap alap yang ada di tretes, gak terlalu tinggi, arusnya juga gak deras, tapi lembut bangett.
    bisa kasih tau gak jalannya kalo mau kesana lewat mana?? aku beberapa kali lewat traws (terutama kalo mau ke penanggungan), dan pastinya melewati palang bertuliskan "AIR TERJUN DLUNDUNG",.. cuma belum pernah kesana. gak tau jalan soalnyaa >,<

    BalasHapus
  10. sayang sekali untuk jalannya agak lupa.. haha.. tapi memang ada petunjuknya kok dari jalan raya.. dari jalan raya itu masuknya juga nggak terlalu jauh.. parkir motor juga nggak jauh dari air terjun..

    BalasHapus
  11. Endah Wijayanti25 Juli, 2011 16:14

    Kemarin sama temen-temen baru ke coban ini, sayangnya pas rame banget :(
    Trus langsung ke air terjun Putuk Truno, yang lebih sepi dan bagus :)

    BalasHapus
  12.  kalo hari minggu biasanya rame.. putuk truno? dimana itu?

    BalasHapus
  13. Endah Wijayanti28 Juli, 2011 16:10

    masih bisa dibilang tetanggaan sama dlundung :D

    BalasHapus
  14. ada nomer yg bisa dihubungi, untuk informasi lebih lanjut??

    BalasHapus
  15. kalau mau tanya2 silakan by facebook atau twitter saya saja mbak :)

    BalasHapus