12 Juni 2011

Kota Batu: Jangan Lupakan Bakso Malang

Bakso Malang

Malang tidak hanya menyajikan keindahan wisata-wisata alam yang menarik. Malang juga tidak hanya identik dengan Apel Malang. Tapi ada hal lain yang tidak kalah pamor yaitu Bakso Malang. Bahkan yang namanya Bakso Malang nggak cuma ada di Malang. Bakso Malang juga sudah berkelana di berbagai kota di Indonesia. Disini, bakso juga biasa disebut dengan bakwan. Buat saya sih agak aneh karena sebelum tinggal di Jawa Timur (Surabaya), yang saya tau bakwan itu adalah gorengan yang terbuat dari adonan tepung yang dicampur dengan irisan wortel, kubis, dan tauge. Kalo disini orang biasanya menyebutnya dengan ote-ote kali yah..

Dengan suasana Kota Batu yang sejuk memang sangat cocok disandingkan dengan Bakso Malang yang hangat. Nggak sulit menemukan Bakso Malang di Kota Batu. Di sepanjang jalan banyak sekali yang membuka kios untuk berjualan Bakso Malang. Sebelum kembali ke Surabaya tentunya kami mampir dulu di salah satu warung bakso yang ada di Kota Batu untuk mengisi perut. Maklum setelah trekking beberapa kilometer keluar-masuk Coban Talun tadi rasanya tenaga udah mulai habis.

Warung bakso tempat saya mampir ini terletak nggak jauh dari alun-alun Kota Batu. Warungnya tanpa nama, cuma ada tulisan Bakso Malang aja. Tempatnya cukup bersih, rapi, dan bernuansa klasik serta ada tempat duduk lesehannya juga. Nggak pake babibu kami memesan dua porsi Bakso Malang dan dua gelas es jeruk. Selang beberapa menit bakso pun datang. Yippiee.. Waktunya makan!!

Bakso Malang

Sebenernya nggak ada istimewanya sih Bakso Malang ini dibandingkan dengan bakso-bakso pada umumnya. Hanya saja Bakso Malang ini isinya lebih variatif. Dalam penyajiannya selain ada bakso tentunya juga tahu bakso, siomay, dan gorengan yang disajikan dengan mie kuning. Gorengannya pun di dalamnya juga diisi dengan mie kuning.

Gimana rasanya? Menurut saya rasanya sih biasa aja, nggak ada yang spesial. Mungkin istimewanya cuma satu, makan Bakso Malang langsung di tempat asalnya yaitu Kabupaten Malang. Tapi nggak ada salahnya sih dicoba kalo berkunjung ke Malang. Paling nggak buat ganjel perut biar nggak gemeteran nanti bawa motor pulang ke Surabaya. Selesai makan bakso kami langsung pulang ke Surabaya melewati jalan Malang-Surabaya yang lumayan rame tapi lancar. Sampe Surabaya langsung tepar tertidur karena sudah malam dan kecapekan. :D


31 komentar:

  1. saya suka baso Malang atau actually saya suka semua jenis baso hhehhe.
    kalau ditempat saya ote-ote itu disebut bala-bala dan bakwan yang di baso bisa disebut pangsit

    BalasHapus
  2. kalo bakwan malang atau baso malang yang biasa saya beli, ga ada mie-nya mas...kalo di Malangnya asli rupanya pake mi to?
    Bakso emang enak...ampe Obama aja suka dan keinget terus dgn makanan yang satu ini

    BalasHapus
  3. ah iya.. bakwan kalo di jakarta disebut bala-bala yah?

    BalasHapus
  4. iya mbak ria.. saya juga suka sih semua jenis bakso.. :D

    BalasHapus
  5. tulisan ini sangat menarik menurut Saya

    BalasHapus
  6. Susah bener deh aah mau komen disini.. PCku selalu bermasalah menampilkan kotak komentar dari disqus.. ini aja kudu direfresh berulang-ulang.. *sorry, complaining :)

    soal bakwan, dulu saya juga sering bingung pas disini. bakwan tuh bakso ternyata, dan bakwan yang sebenernya namanya ote-ote. Bahkan, bakwan jagung disini dinamain dadar jagung.

    tapi sekarang dah biasa sih.

    nah soal bakso malang, sebenernya ngga terlalu tau apa sih bedanya bakso malang, bakso kawi, bakso solo, dan bakso lainnya.. setahu saya, dulu bakso malang tuh yang bentuknya kecil-kecil sejempol tangan dan banyak..

    eh, kalo liat foto disini. yaa sami mawon kayak bakso solo. tinggal minta tambah pangsit sama bakso kering dan bakso tahu.

    BalasHapus
  7. berarti kita sama dong gan.. hahaha.. taunya bakwan itu ya yang kalo disini namanya ote-ote.. ternyata kalo di jatim, bakwan itu ya bakso....

    awal-awal tinggal di jawa timur memang agak nggak terbiasa dengan nama-nama baru yang artinya berlainan dari yang kita tau..

    memang hampir nggak ada bedanya sih untuk baksonya.. tapi nggak tau kenapa saya masih lebih seneng sama bakso solo..

    sorry ya bang, kolom komentar disqus emang agak rese'. baru bisa ngisi kolom komentar setelah halaman terloading dengan sempurna. kalo loading belum selesai jangan harap bisa ngisi kolom komentar disqus.. solusinya, internetnya harus kenceng.. hahaha.. :p

    sekali lagi maap bang...

    BalasHapus
  8. Meutia Halida Khairani13 Juni, 2011 22:10

    hmmm, disni jg bnyk bakso malang. hehehe.. well, mungkin sensasi nama kota terbawa ke rasa bakso kali ya :D

    BalasHapus
  9. jadi laper deh. tengah malam begini lihat gambar bakso malang.

    BalasHapus
  10. Mmm..nyummi, nyummi..
    bakso malang terkenal yah dimn2, di bali jg ada, ntah namanya aja yg nebeng, ato mang fresais gt..  yg pling sring dhe maem tu bakso pandawa (malang punya bakso) kalo di bali

    *btw, lam kenal dr anak aceh di bali :D

    BalasHapus
  11. chika_rein200014 Juni, 2011 08:23

    bakso malang emang mak nyosss sihhh :D
    heheee.....

    BalasHapus
  12. sayangnya nggak ada yang jual bakso tengah malem :p

    BalasHapus
  13. ya memang begitu.. bakso malang udah nyampe kemana-mana.. bahkan waktu saya liburan di lampung juga ada bakso malang disana

    salam kenal juga dhe

    BalasHapus
  14. Salam

    Wah, jadi pengen makan bakso malang langsung di kota malang nih.
    Ya, meski di tempat saya juga ada yg jual, tapi berasa beda kalo langsung dikota asalnya..

    Saya ikut follow yach kawan. Ditunggu kunjungan baliknya..

    Salam kawan

    BalasHapus
  15. silahkan... nanti saya kunjungi balik.. :)

    BalasHapus
  16. Bakso Malang dimana pun tempatnya.... kalo enak yah enak aja...
    duuuh liat foto bakso malangnya jd laper asli...
    dingin2 di Malang makan Bakso Malang... sedap sekali....

    BalasHapus
  17. betul mbak.. nggak harus di kota asalnya, bakso malang tetep aja enak..

    BalasHapus
  18. wah,bakso malang,,jadi ngiler liatnya..apalagi buat pecinta bakso kayak saya..yang saya salut bakso malang ini hampir ada di seluruh indonesia loh..

    terima kasih kak tri atas kunjungan blognya..saya suka artikel - artikel perjalanan kakak

    BalasHapus
  19. sama-sama dici, postingan kamu juga menarik kok :)

    BalasHapus
  20. Saya penggemar bakso. Menurutku antara bakso malang dg solo hampir mirip hanya saja malang lebih bening dan tekstur 'penthol' lebih. halus.

    BalasHapus
  21. Remarchtito Heyziputra15 Juni, 2011 22:10

    mas kunjungan balik..
    hhe.

    wah abis keliling d malang ya??
    asik tenan..
    saya blum pernah nih k kota batu, sering dengar ceritanya doang..

    btw, saya jg suka ke gunung kok,
    beda2 sensasinya, mau bahari ato gunung sm2 pnya tantangan..
    dua2nya seruuuuuu.. hha

    BalasHapus
  22. ya memang punya tantangan sendiri-sendiri sih.. tapi ademnya udara di gunung itu membuat saya betah. sedangkan kalo di pantai panas banget, walaupun saya juga nggak bisa ngelak kalau saya juga suka pemandangan pantai apalagi yang masih perawan..  :D

    BalasHapus
  23. Salam kenal mas, dari magetan, kalo ke malang boleh mampir dong...nyoba baksonya...heheh...

    BalasHapus
  24. amiinn.. saya doakanmbak hilsya..

    BalasHapus
  25. Rumputilalang21 Juni, 2011 09:49

    bakso Malang sudah menjadi bagian dari kasanah kuliner Indonesia, di tunggu kuliner lainnya mas

    BalasHapus
  26. siap broo.. tapi masih belum tau mesti kemana.. hahaha

    BalasHapus
  27. Syukur_undana03 Juli, 2011 22:38

    kota kelahiranku yang akan selalu ada di dalam hatiku walaupun sekarang aku di tanah rantau...kotaku teruslah asri dan indah....

    BalasHapus
  28. sip makasih kpn" coba...



    Kunjungi juga berita megapolitan terkini
    Infonitas.com

    BalasHapus