21 Juli 2011

Dieng Culture Festival 2011: Nonton Pertunjukan Wayang Kulit

Dieng Culture Festival 2011

Pada tahun ini Dieng Culture Festival yang kedua diadakan di Dataran Tinggi Dieng. Sebenarnya selain untuk melihat keindahan alam Dieng yang luar biasa, kedatangan saya ke Dieng juga untuk menyaksikan dari dekat Dieng Culture Festival. Acaranya sih dimulai tanggal 1-3 Juli 2011, tapi saya baru sampai di Dieng tanggal 2 Juli 2011. Nggak masalah sih karena acara puncaknya baru akan dilaksanakan pada tanggal 3 Juli 2011.

Hari ini adalah hari kedua Dieng Culture Festival 2011. Nggak salah kalau di Komplek Candi Arjuna cukup ramai baik dari wisatawan maupun penduduk lokal. Serangkaian acara Dieng Culture Festival 2011 memang berlokasi di Komplek Candi Arjuna. Terdapat sebuah panggung dengan ukuran sedang yang berada di tengah lapangan tidak jauh dari Candi Arjuna. Di sekeliling panggung terdapat berbagai stand pameran Usaha Kecil Menengah (UKM), stand penjual makanan, stand rafting Sungai Serayu, dan lain-lain. Oh ya, sebagian besar panitia Dieng Culture Festival ini adalah anak-anak KKL dari UGM. Sempet kenalan beberapa.. Xixixixii.. :p

Dieng Culture Festival 2011

Pada panggung utama hari ini menampilkan pertunjukan wayang kulit. Katanya sih pertunjukan wayang kulit ini sudah dimulai sejak jam dua siang tadi. Agak aneh juga ya liat wayang kulit siang-siang maupun sore karena umumnya pertunjukan wayang kulit dilakukan dari malam hingga menjelang pagi. Saya nggak begitu ngikuti ceritanya gimana, yang jelas lakon saat itu sedang dimainkan oleh gerombolan Gareng, Petruk, Semar, dan Bagong. Beberapa turis asing cukup antusias menyaksikan pertunjukan wayang kulit ini.

Menjelang malam udara di Dieng semakin dingin. Mungkin suhu sudah sekitar 15 derajat, cukup untuk membuat badan menggigil. Di ruangan AC bersuhu 18 derajat saja badan saya yang kurus ini sudah menggigil apalagi ini suhunya sudah 15 derajat. Semakin malam pasti akan semakin dingin. Saat bicara ataupun bernapas, uap sudah mengepul dari mulut maupun hidung. Udah serasa di Eropa yah. Hehe.. Untuk menghilangkan rasa dingin serta mengisi perut yang sudah mulai kelaparan, saya menuju stand bakso yang ada di dekat panggung. Langsung pesan bakso dan teh manis panas. Wuaahh walaupun kuah bakso dan teh terlihat mengepul pertanda masih panas tapi saat masuk ke mulut sudah nggak terasa panas, hanya terasa hangat saja. Ternyata yang merasa kedinginan nggak cuma saya, pengunjung lain juga merasakan hal yang sama termasuk penduduk lokal. :D

Dieng Culture Festival 2011

Dieng Culture Festival 2011

Selesai makan bakso yang cuma berharga 7.500 termasuk minum tersebut saya lanjut keliling-keliling stand yang ada sekitar panggung. Stand-nya nggak banyak sih, yang masih buka sore itu juga hanya ada beberapa saja. Salah satunya stand kerajinan tangan yang menjual berbagai macam barang dengan bahan baku bambu dan stand Serayu rafting jika Anda berminat untuk berarung jeram di Sungai Serayu.


8 komentar:

  1. Saya punya teman kuliah yang KKN di Dieng. Saya penasaran dengan kemeriahan Dieng Culture Festival. Sayang belum punya kesempatan ke Dieng lagi >.<

    BalasHapus
  2. tunggu postingan2 berikutnya aja broo kalo penasaran.. xixixiixi :D

    BalasHapus
  3. wah saya belum pernah liat wayang kulit ... rame kayaknya :)

    BalasHapus
  4. kasihan banget sih kamu tir.. hiihihihiii.. nggak terlalu rame kok, biasa aja mungkin karena siang menjelang sore juga nih..

    BalasHapus
  5. Saya seumur-umur belum pernah nonton wayang apalagi nontonnya di Dieng, karena belum pernah ke Dieng juga.. padahal pengen: nonton wayang, dan pergi ke Dieng :) semoga ada kesempatan

    BalasHapus
  6. Meutia Halida Khairani25 Juli, 2011 07:23

    sudah bisa dipastikan, JAKET TEBAL SEKALI. Gile, dulu pernah di bandung 16 derajat pas malam dan sukses membuat saya kayak ulat dalam selimut. apalagi ini 15 derajat.. bawa bed cover aja kali yah sambil jalan2, huehehehe

    BalasHapus
  7. semoga saja mbak clara.. sayang banget kalau melewatkan dieng.. tempatnya bagus banget..

    BalasHapus
  8. hahahaha... jangan lah ya.. kalo mau anget sih cukup bawa sleeping bag aja mut..

    BalasHapus