24 Juli 2011

Dinginnya Pagi Di Dataran Tinggi Dieng

Dataran Tinggi Dieng

Dengan kondisi suhu udara di Dieng yang sangat dingin malah membuat istirahat saya nggak nyenyak. Badan menggigil kedinginan meskipun sudah menggunakan jaket tebal, penutup kepala, dan kaos kaki. Bahkan dua buah selimut yang ada di kamar penginapan saya gunakan sekaligus tapi juga masih tembus. Hidung mulai meler dan sakit, kepala juga begitu. Sepertinya terjadi gejala mountain sickness. Padahal baru di ketinggan 2.000 meter di atas permukaan laut, gimana kalau lebih. Walaupun saya sudah berada di tempat tidur sejak jam 8 malam, tapi saya baru bisa tidur terlelap sekitar jam 12 malam. Sebelum adzan subuh berkumandang saya sudah bangun karena dinginnya kembali terasa menusuk tulang. Sampai disini saya sudah nggak bisa tidur lagi. Kemudian adzan subuh berkumandang, saya bangun dan menuju ke masjid yang ada di depan penginapan untuk shalat subuh. Begitu keluar penginapan, ampuunn dinginnya.. Mau melangkahkan kaki aja berat. Mungkin suhunya sudah di bawah 10 derajat celsius. Air wudhu juga jadi kayak air es, sama persis kayak air di kulkas.

Selesai shalat balik lagi ke penginapan buat ngambil kamera kemudian lanjut jalan-jalan pagi. Mungkin saja ada hal menarik yang bisa diabadikan. Matahari belum juga muncul, beberapa orang terlihat jalan-jalan juga seperti saya. Saya mengamati tanaman yang ada di samping masjid depan penginapan. Akhirnya saya melihat sendiri embun salju yang turun di Dieng. Pada bulan Juli-Agustus memang menjadi puncak dingin di Dieng. Pada bulan ini bisa menjumpai embun es yang menempel di daun-daun tanaman pada pagi hari karena suhu di pagi hari bisa mencapai nol derajat. Meskipun menjadi hal yang menakjubkan bagi saya, namun embun es ini dibenci oleh petani karena merusak daun tanaman mereka. Alhamdulillah tidak lama kemudian matahari mulai muncul. Cuaca pagi sangat cerah dan langit terlihat sangat biru. Embun masih terlihat menyelimuti di atas lahan pertanian. Pemandangan yang benar-benar luar biasa, cantik sekali. Sayangnya rasa dingin tidak kunjung pergi. Sepertinya sekarang waktunya untuk berjemur. Hahaha..


15 komentar:

  1. saat matahari mulai bersinar, kabut mulai turun, saatnya jalan aspal mengepulkan asap layaknya mendidih di kedinginan :D

    BalasHapus
  2. kalau airnya dingin banget biasanya pas kekulit malah jadi perih dan panasnya saking dinginnya

    BalasHapus
  3. Meutia Halida Khairani25 Juli, 2011 08:23

    subhanallah indaaaaaaaaaaah.... kalo saya jadi kamu, habis pulang mesjid mau maraton aja ke hotel biar panas.. hiiii dingiiiiiiin

    BalasHapus
  4. hihihiihihii... saat pagi menjelang, badang remuk redam nggak bisa banguun.. :D

    BalasHapus
  5. iya tir emang kerasa perih.. begitu disiram ke kulit langsung keluar asap dari badan.. :D

    BalasHapus
  6. dari masjid ke hotel cuma beberapa langkah aja mut.. hahaha

    BalasHapus
  7. Dieng sudah amankah??? kapan terakhir ke sana??? tak lihat tanggal postingnya kok juga ndak ada,,, apa mata saya yg rabun yak???

    BalasHapus
  8. aman-aman aja boss.. kesana awal bulan ini.. (tanggal 2-4 juli 2011)

    BalasHapus
  9. nurhasty natalina sari27 Juli, 2011 19:58

    Bulan-bulan ini di Jogja juga dingin bgt apalagi ketika subuh, padahal Jogja terkenal dgn panasnya. Jadi bisa dibayangkan Dieng yg setiap hari dingin dan mencapai puncaknya di bulan2 ini, waduh gak kuat ;D

    BalasHapus
  10. iya mbak kemaren saya juga 4 hari ada di jogja emang lumayan dingin.. tapi enak sih dinginnya, nggak sampai bikin badan menggigil.. dinginnya bikin enak tidur dan malas bangun.. haha.. kalo di dieng dinginnya sampe menusuk tulang, malah nggak bisa tidur.. :D

    BalasHapus
  11. Rumputilalang30 Juli, 2011 09:08

    kalau datang ke tempat ini, rugi kalau gak mengabadikannya. mantap mas

    BalasHapus
  12. Meutia Halida Khairani03 Agustus, 2011 12:09

    berarti kelilingin hotel dulu biar anget :D

    BalasHapus
  13. sayangnya kanan-kiri hotel itu udah rumah penduduk.. :D

    BalasHapus
  14. 2000 meter sudah bisa bikin mountain sickness ya Mas? waduhh *jadi jiper juga nich*

    oya, mau donk foto embun salju nya ^^

    BalasHapus
  15. hari pertama sih gitu.. hari selanjutnya udah terbiasa kok.. udah nggak pusing lagi.. foto embunnya ngeblur.. :(

    BalasHapus