23 Juli 2011

Ketagihan Kentang Goreng Khas Dieng

Kentang Goreng Khas Dieng

Sudah capek rasanya mengelilingi stand dan berdiri melihat wayang kulit di lapangan tadi. Hari sudah malam tapi saya nggak mau buru-buru balik ke penginapan. Lagipula di penginapan juga nggak ada apa-apa. Saya memilih nongkrong di deretan warung yang ada dekat tempat parkir Komplek Candi Arjuna. Masih inget nggak kalau tadi siang saya udah nyobain kentang goreng khas Dieng di Dieng Plateau Theater. Sekarang saya pengen makan kentang lagi. Sepertinya saya mulai ketagihan dengan kentang goreng khas Dieng.

Oke, saya pesan kentang goreng dan teh panas di salah satu warung. Ibu pemilik warung kemudian memanaskan kentang goreng terlebih dahulu sebelum menghidangkannya kepada saya. Kali ini porsinya ternyata lebih besar daripada yang saya beli di Dieng Plateau Theater tadi siang, bakal kekenyangan nih perut. Irisan kentang goreng yang besar-besar ini bisa dinikmati dengan saus sambal atau dengan bumbu balado yang sudah disediakan. Saya memilih makan kentang goreng polosan saja tanpa saus maupun bumbu. Nggak tahu kenapa kentang goreng di Dieng terasa enak sekali, beda dengan kentang di tempat lain (baca: goreng sendiri di rumah). Sambil menikmati kentang goreng saya ditemani ngobrol oleh pemilik warung bersama anak gadisnya yang sepertinya masih SMA. Padahal saya berharap ditinggal berdua aja sama anaknya.. Wkwkwkkwkwkw.. Nggak ding, cuma bercanda... Si ibu tercengang ketika tahu bahwa saya dari Surabaya naik motor sendirian sampai Dieng. Padahal kan mampir-mampir buuu.. Hehehe.. Dari cerita ibu yang ramah ini saya jadi tahu banyak tentang kehidupan dan keseharian masyarakat Dieng.

Selain menjual kentang goreng, di warung ini juga menyediakan makanan hangat seperti pop mie, indomie serta berbagai minuman hangat. Kalau mau nyobain makanan khas Dieng yang lain bisa juga beli manisan Carica di warung ini. Carica ini mirip seperti pepaya tapi rasanya agak asam. Konon tumbuhan ini hanya hidup di dua tempat di dunia yaitu di Dieng dan Brazil. Manisan Carica dikemas dalam bentuk gelas. Satu gelas harganya 10.000, tapi kalau mau beli satu kardus yang berisi enam gelas bakal di diskon sama si ibu jadi 50.000. Saya nyobain satu aja deh untuk membuang rasa penasaran. Rasanya enak kok, Anda harus nyoba makanan ini kalau ke Dieng.

Sambil ngobrol sepertinya si ibu terus melancarkan jurus marketingnya. Haha.. Setelah sukses menawari saya manisan Carica kali ini si ibu menawari saya Purwaceng. Purwaceng adalah minuman khas Dieng yang terbuat dari tanaman Purwaceng. Namanya adalah Pimpinella Alpina. Tumbuhan ini biasa ditemukan pada daerah dengan ketinggian 2.000 meter di atas permukaan laut. Ya daerah seperti Dataran Tinggi Dieng ini adalah tempat yang cocok untuk tanaman ini. Si ibu mengatakan kalau Purwaceng dapat meningkatkan stamina dan vitalitas pria. Waduh, untuk kali ini saya menolaknya. Nggak ada yang buat ngetes khasiatnya setelah saya minum nanti bu! Hahaha.. Setelah saya browsing-browsing di internet memang benar kalau Purwaceng adalah obat kuat atau viagra tradisional legendaris yang biasa digunakan oleh masyarakat Indonesia. Satu lagi ilmu yang saya dapat dari Dieng. Anda tertarik mencoba khasiat Purwaceng? :D

Hari sudah semakin malam, tapi masih banyak orang yang berada di Komplek Candi Arjuna. Udara jadi semakin dingin menusuk tulang. Badan saya sudah terasa lelah, hidung terasa sakit menghirup udara lembab, dan kepala juga mulai terasa pusing. Mungkin efek karena saya belum terbiasa di tempat sedingin ini. Setelah membayar makanan yang saya pesan kemudian saya berpamitan dengan si ibu dan anaknya. Tenang aja bu' saya besok kesini lagi mencari anak gadis kentang goreng ibu. Saya ingin segera beristirahat di penginapan. Besok adalah acara puncak Dieng Culture Festival 2011. Saya harus fit untuk mengikuti acara-acara menarik esok hari. Ada acara apa saja besok? Nantikan saja ya! :D


12 komentar:

  1.  ckckck ... kayaknya sih yang bikin enaknya si mbaknya nih ehem ehem :P Carica ? wah baru denger nih

    BalasHapus
  2. hahahaha, salah satu hal yang bikin kangen jajan kentang goreng di depan museum Kailasa itu ya "itu" :D

    (oprek-oprek arsip foto, nyari foto mbaknya... ini bukan ya? http://imgur.com/99c1S)

    BalasHapus
  3. rie ramadhaanie24 Juli, 2011 15:29

    errrrrrrrrrr... kentangnya bikin ngilerrrr *sluruppppp.hehehhe

    BalasHapus
  4. Meutia Halida Khairani25 Juli, 2011 08:21

    maunya lo cobain aja tu Purwaceng. hueheheeheh

    BalasHapus
  5. kalo minum purwaceng  di dieng, harus ada yg dibonceng. . biar nanti ada yg ngurus kalo nga*ceng. .



    #lhoh. .

    wakwkkawkwakaw. ..

    BalasHapus
  6. ini bukan di depan museum kailasa loh.. tapi di deket parkiran candi arjuna.. jadi bisa dipastikan mbaknya bukan yang itu.. lagian nggak masih imut2 dan nggak pake jilbab.. :D

    BalasHapus
  7. pengennya sih mut.. tapiii.... kalo obatnya bereaksi ntar gw bingung.. hahaha.. :p

    BalasHapus
  8. nurhasty natalina sari27 Juli, 2011 20:01

    Ngiler kentangnya ;p

    BalasHapus