18 Juli 2011

Menginap Murah Meriah Di Hotel Asri Dieng

Hotel Asri Dieng

Berbagai tempat wisata di Dieng sudah saya jelajahi hari ini. Meskipun dari Komplek Candi Gatotkaca dan Museum Dieng Kailasa bisa langsung ke Candi Arjuna tapi sepertinya harus saya tunda dulu. Hari ini masih banyak waktu untuk sekedar mengunjungi Candi Arjuna. Punggung saya sudah lumayan pegal menggendong backpack saya yang lumayan berat. Lebih baik saya mencari penginapan dulu untuk menaruh backpack saya ini kemudian baru kembali menelusuri Candi Arjuna. Lagi pula jarak antara tempat-tempat penginapan di Dieng dengan Candi Arjuna cukup dekat kok, jalan kaki pun tidak membuat capek.

Mencari penginapan di Dieng itu nggak susah. Banyak banget penginapan dan homestay yang siap menampung Anda bermalam disini. Penginapan itu berjejer sepanjang jalan sampai dengan masuk ke gang-gang yang ada di perkampungan. Rata-rata yang disewakan hanyalah homestay ataupun penginapan sederhana. Kalau Anda nyari hotel berbintang, nggak ada disini. Tarif homestay berkisar antara 120.000-200.000 tergantung kondisi tempat dan fasilitas yang disediakan. Biasanya untuk homestay fasilitasnya berupa kamar mandi dalam dan air hangat. Kalau Anda termasuk orang yang berorientasi dengan budget bisa mempertimbangkan penginapan sederhana dengan tarif antara 50.000-75.000. Fasilitasnya ya hanya seadanya. Kamar mandinya diluar, terpisah dengan kamar dan digunakan bersama-sama dengan penghuni kamar lain serta tanpa adanya air hangat. Pesan saya nggak usah nyari tempat yang ber-AC karena percuma, nggak ada. Tanpa AC pun disini sudah bisa membuat Anda menggigil kedinginan.

Hotel Asri Dieng

Hotel Asri Dieng

Karena saya seorang yang berorientasi dengan budget jadi saya cari yang paling murah. Bukan masalah bagi saya tinggal/tidur di tempat yang sederhana. Toh hanya untuk tidur saja karena lebih banyak kegiatan yang saya lakukan di luar penginapan. Berdasarkan informasi yang saya terima dari petugas jaga Dieng Plateau Theater, pemandu wisata rombongongan dari Jakarta yang saya temui di museum, dan juru parkir di Komplek Candi Gatotkaca, mereka semua menyarankan saya untuk ke Hotel Asri. Menurut mereka tarif di Hotel Asri tergolong paling murah dengan tempat yang cukup sederhana. Opsi lainnya bisa juga ke Homestay Lestari.

Dari Komplek Candi Arjuna saya langsung menuju ke Hotel Asri yang berada di depan Masjid Jami Baiturrohman Dieng. Jalannya searah kalau mau ke Telaga Warna. Sampe di Hotel Asri disambut oleh mas-mas yang punya hotel dengan ramah. Hari ini penginapan ini masih ada beberapa kamar yang kosong. Tarifnya cuma 50.000/malam. Setelah melihat-lihat kamarnya saya langsung membayar untuk dua malam. Kemudian yang punya tadi langsung membuatkan saya segelas teh. Jam 4 sore seperti ini suhu udara di Dieng sudah cukup membuat badan menggigil. Teh panas yang disediakan sedikit membuat badan hangat. Kalau mau pesan makanan atau minuman hangat juga bisa. Tinggal ngomong aja sama mas/mbak yang punya penginapan. Nanti akan dibuatkan, bayar pastinya. Hehe..

Hotel Asri Dieng

Hotel Asri Dieng

Hotel Asri menurut lebih seperti penginapan sederhana atau losmen. Kamarnya tidak terlalu luas, tempat tidur cukup untuk dua orang dengan dua bantal dan dua selimut serta terdapat sebuah meja. Banyak terdapat sisa-sisa vandalisme berupa coretan-coretan di dinding. Pada mau eksis kayaknya kalau udah pernah datang kesini. Di depan kamar terdapat ruang tamu dengan beberapa buah kursi. Pada dinding ruang tamu ada beberapa piagam, lukisan, peta wisata Dieng, dan peta wisata Jawa Tengah. Di sebelah kamar saya terdapat kamar shalat. Sedangkan kamar mandi berada agak di pojok. Ini sih lebih mirip seperti sebuah rumah sederhana daripada sebuah hotel. Penginapan ini tanpa adanya air hangat. Konsekuensinya pasti akan kedinginan saat mandi. Suhu air disini bisa menyentuh di bawah 5 derajat. Jadi sudah seperti air es. Kalau Anda punya duit lebih sebaiknya mempertimbangkan untuk menginap di homestay yang memiliki fasilitas air hangat.

Mumpung belum malam saya langsung mandi untuk menyegarkan badan. Airnya benar-benar sangat dingin... Rasaya saya mandi dengan air es. Dengan seketika tubuh langsung menggigil kedinginan. Mandinya nggak perlu berlama-lama karena saya udah nggak betah. Hahaha.. Terlalu lama menyentuh lantai kamar mandi yang terbuat dari keramik bisa bikin kaki terasa membeku. Haha.. Langsung ganti pakaian dan menggunakan jaket gunung yang sudah saya persiapkan. Nggak lupa pake penutup kepala dan sarung tangan. Udah kayak orang mau mendaki gunung aja. Xixixii..

Badan udah seger, tapi suhu di Dieng makin dingin aja.. Badan terus menerus menggigil nih. Tapi nggak apa-apa, sekarang langsung aja ke Komplek Candi Arjuna. Banyak yang spesial disana... Yuk!!

Hotel Asri Dieng


22 komentar:

  1. aduduh dari kemarin susah banget mau komentar disini :(

    iya ya lebih mirip rumah yang dialihfungsikan :D emang suka begitu, di homestay tempat wisata pasti banyak yang meninggalkan jejak dikamarnya :(

    BalasHapus
  2. nurhasty natalina sari18 Juli, 2011 12:58

    Sy pernah ke Telaga Warna Dieng dan pulangnya kesorean jadi terjebak kabut tebal, tapi gak pernah berpikiran utk nginap di Dieng krn ngeri sama udaranya yg dingin, hehehe...

    BalasHapus
  3. susah kenapa tir? comment box-nya baru bisa dipake kalo loading sudah selesai dengan sempurna :D

    betul sekali tiara, lebih mirip rumah yang dialihfungsikan menjadi penginapan.. :D

    BalasHapus
  4. waduh kalo saya mending kedinginan di dieng deh mbak daripada harus turun menembus kabut tebal.. ngerii.. banyak jurang.. :D

    BalasHapus
  5. wah tetep yah, orientasinya budget... mirip sama rumah penduduk hostelnya mah itu... sekelas penginapan melati kalo di jogja, memang murah.. dan yang penting nyaman. satu lagi, ada selimutnya.. kan kalo di Dieng adheem tuuh, hahaha

    BalasHapus
  6. dilihat dari tampak depan sebelum masuk ke hotelnya kok gmn ya..?? tpi stlah dilihat dalamnya..mantabs bos.. nyaman tu..murah lagi..

    rencananya mau muter kemana lagi gan..

    BalasHapus
  7. iya dong.. hahaha.. lagian cuma buat tidur doang.. saya sudah terbiasa tidur di tempat sederhana, di SPBU pun bisa tidur nyenyak.. haha..

    untuk harga 50.000 saya rasa udah cukup nyaman lah, yang penting bisa untuk tidur.. selimut dua buah kayaknya kurang deh bang.. masih dingin.. hahhaa

    BalasHapus
  8. tampak depan keliatan ancur ya mbak? yah kalau dalamnya sih cukup sederhana namun nyaman dan bersih..

    BalasHapus
  9. tidur nyenyak itu baru bisa setelah matahari muncul, soalnya setelah lewat jam 10 malam dijamin nggak bisa tidur nyenyak... dingin banget! >.<

    BalasHapus
  10. benerrr bangettt... masalahnya masa' iya siang2 udah mau tidur lagi? jalan2nya kapan dong? hahaha

    aku juga nggak bisa tidur kok bang.. :D

    BalasHapus
  11. Meutia Halida Khairani25 Juli, 2011 07:11

    sudah bisa dipastikan, akan saya catat sepanjang masa, AIR HANGAT! gile, kalo udah sedingin itu ya, saya bisa bersin2 melulu.. 

    BalasHapus
  12. Lebaran ini saya juga mau touring Surabaya-Pacitan-Jogja-Dieng-Ambarawa-Semarang-Surabaya. Info di sini sangat membantu nih. Thanks ya mas

    BalasHapus
  13. kalo saran saya nggak lewat trenggalek mas.. jalannya ajuur bangett..

    BalasHapus
  14. mantabhhh omm sekali melakukan perjalanan sudah berapa puluh tulisan neh,....

    BalasHapus
  15.  betul banged dahh. maret 2012 lalu. Tulungagung-Trenggalek mulus. Trenggalek-Ponorogo-Pacitan: hwarakadahh, ancur minah. Pacitan Jogja: awful! not recommended :D

    BalasHapus
  16. bol jug juga nih rekomendasi hotelnya..

    BalasHapus
  17. saya lewatnya trenggalek-pacitan via dongko/panggul. jauh lebih ancur daripada trenggalek-ponorogo-pacitan :))

    BalasHapus
  18. murah meriah buat numpang tidur :D

    BalasHapus
  19. air hangat buat yang punya anggaran lebih.. hihihii

    BalasHapus
  20. jdi pngn k'dieng lg, ingt wktu mau pulkam tp mmpir dlu k'dieng.. Brgkt jm 5pagi , mpe sna jm 6an,, dngin'y bkn main.
    Ap lg wktu tu msim kmrau,
    suhu udara mncpai beku.

    BalasHapus
  21. omm itu di atas foto penginapan asri... kalok boleh tau perhari nya berapa sihh.??

    BalasHapus