11 Juli 2011

Menjadi Night Rider Lagi Sepanjang Pacitan-Jogja

Pacitan-Jogja

Berada di Kota Pacitan yang sangat kecil dan sepi ini membuat saya bingung karena emang nggak ada apa-apa. Saya juga bimbang antara mau bermalam di Pacitan atau meneruskan perjalanan ke Jogja. Memang ada beberapa hotel di Kota Pacitan, tapi nggak tahu juga ratenya berapa. Kalaupun menginap di hotel bisa-bisa uang saya akan menipis untuk melanjutkan perjalanan ke Jawa Tengah dan balik lagi ke Surabaya. Saya hanya berpikir mencari SPBU terlebih dahulu untuk shalat isya' dan mungkin saja saya bisa tidur di musholanya.

Saya akhirnya mendapatkan SPBU, kemudian saya shalat. Selesai shalat saya beristirahat, namun tidak lama kemudian lampu SPBU dimatikan. Waduh berarti SPBU ini nggak 24 jam. Padahal di depan itu tertulis buka 24 jam. Kembali memutar otak, kebetulan di mushola juga ada dua orang yang berhenti untuk shalat. Saya ajak ngobrol kedua orang tersebut, ternyata mereka dari Solo. Kemudian saya menanyakan jalan ke arah Jogja. Saya disarankan untuk lewat jalur tengah karena lebih banyak kendaraan yang lewat jika dibandingkan saya harus menelusuri pantai untuk sampai Tepus (Wonosari). Menelusuri pantai berarti jauuhh lebih sepi dan mungkin nggak ada orang yang lewat. Pemukiman warga juga sangat berjauhan.

Pacitan-Jogja

Dengan bekal informasi tersebut saya yakin malam ini akan melanjutkan perjalanan sampai Jogja. Cek trip meter di motor saya sudah menempuh perjalanan 400 km semenjak dari Surabaya tadi pagi. Indikator fuel meter juga masih full, hanya berkurang satu bar. Paling tidak bahan bakar ini masih cukup untuk berjalan lebih dari 200 km lagi. Lebih dari cukup untuk menempuh perjalanan Pacitan-Jogja asal saya nggak nyasar nantinya.

Mesin motor saya nyalakan kemudian saya berangkat setelah berpamitan dengan dua orang asal Solo tadi. Suara motor memecah kesunyian malam Kota Pacitan. Baru berjalan beberapa kilometer saya sudah memasuki area luar kota. Jalan mulai menanjak naik dengan beberapa lubang di sepanjang jalan yang membuat saya harus berhati-hati. Walaupun sepi tapi jalan antara Pacitan-Wonosari-Jogja ini jauh lebih baik daripada jalan Trenggalek-Pacitan. Beberapa bagian jalan memang berlubang, namun jalan lebih lebar dan pemukiman penduduk lebih rapat. Setiap 500 meter sampai 1 kilometer terdapat rumah-rumah penduduk. Tidak ada penerangan jalan yang bisa diandalkan disini kecuali dari lampu kendaraan sendiri. Mobil-mobil yang lewat di dominasi oleh truck dengan frekuensi yang sangat jarang. Ingin sekali rasanya barengin truck-truck tersebut untuk memberikan rasa aman. Tapi truck-truck itu berjalan sangat lambat, saya nggak sabar mengimbanginya. Mending ngacir sendiri, padwahal kecepatan saya juga cuma antara 60-80 km/jam tergantung kondisi jalannya. Kadang ada yang bagus, kadang ada yang jelek. Kadang baguus banget tapi tiba-tiba ada lubang yang dalam.

Pacitan-Jogja

Jalan perbukitan yang menanjak memang sudah menjadi ciri daerah selatan Pulau Jawa ini. Anda harus sangat berhati-hati dan tidak perlu bernafsu membuka gas terlalu dalam dengan kondisi jalan seperti ini. Banyak sekali tikungan buta di depan Anda. Artinya sebelum menikung Anda tidak bisa melihat apa yang ada di depan Anda. Sudah masuk ke daerah Wonosari jalan sudah bagus tapi masih sempit. Tidak masalah menggeber sampai 110 km/jam di jalan yang sangat sepi ini. Hehe..

Singkat cerita saya tiba di Kota Wonosari tepat saat tengah malah pukul 24.00. Wonosari masih ada kehidupan jam segitu. Para pedangan makanan di pinggir jalan mulai membongkar lapaknya. SPBU yang buka 24 jam juga ada, kalau nggak salah malah ada dua. Paling nggak Wonosari masih lebih mendingan daripada Pacitan. Saya berhenti dulu di SPBU, buang air kecil dulu sebelum melanjutkan perjalanan. Sekarang yang tersisa tinggal Wonosari-Jogja sejauh kurang lebih 30 km. Kebetulan saya sudah cukup hafal dengan jalan antara kedua kota ini. Terlebih lagi jalannya sangat lebar dan mulus sekali. Nggak ragu deh buat memacu motor sampai 125 km/jam++. Hanya perlu waktu 30 menit untuk sampai di Jogja dari Wonosari. Yup pukul 00.30 saya sudah sampai di Jogja. Sebelum beristirahat di rumah kakak saya keliling Kota Jogja dulu. Sudah kangen rasanya lama nggak pulang ke Jogja. Lega rasanya sudah sampai Jogja. Trip meter di motor saya menunjukkan angka 525 km, sebuah jarak melelahkan yang sudah saya tempuh hari ini.

Pacitan-Jogja


21 komentar:

  1. waw adventure tangah malam , tapi kalo 110 km aku gak berani mas 

    BalasHapus
  2. kalo kepepet pasti berani kok.. hahaha :p

    BalasHapus
  3. mampir di rumah saya gan, saya di pacitan

    BalasHapus
  4. mampir di rumah saya gan, saya di pacitan

    BalasHapus
  5. wah sayang sudah terlewatkan padahal pengen telusur goa sama menjelajah pantai klayar.. hehe

    BalasHapus
  6. wuih... indah sekali pemandangan malamnya.
    dr dulu pengen ke jogja, tp ampe sakarng blum jg. hikz.2

    BalasHapus
  7. kenapa emangnya mbak? nyesel loh nggak ke jogja.. hehe

    BalasHapus
  8. Waaah bersepeda motor di malam hari nan sunyi... ngebut pula... nggak takut apa Pak?
    Syukurlah udah tiba dengan selamat...
    semoga hari2nya di Jogja menyenangkan... :-D

    BalasHapus
  9.  Kadang baguus banget tapi tiba-tiba ada lubang yang dalam. 
    beginilah jalan indonesia, saya suka kaget saat terjebak lubang

    BalasHapus
  10. Siti Fatimah Ahmad11 Juli, 2011 15:10

    Assalaamu'alaikum wr.wb Tri Setyo....

    lama baru kembali menyapa setelah istirehat dan mencari2 kenalan sahabat yang sudah lama tidak dikunjungi.

    Sangat mengkagumkan perjalanan tengah malam secara sendirian. Menatap foto-foto yang dipaparkan memberi gambaran kesepian yang dialami sepanjang perjalanan. Yang menambah keriaan dalam perjalanannya tentulah menaiki motor yang lebih terasa hebat dari mobil. Situasi berbeda dan penuh nastolgia.

    Jauh juga ya menempuh perjalanan sejauh 525 km. tentu sangat melelahkan. Apa tidak takut dengan perjalanan panjang tanpa teman dan bimbangkan keselamatan diri, Tri ? Namun begitu, semuanya telah selamat ditempuh dan dikongsikan bersama di sini.

    Selamat maju jaya dari saya di Sarikei, Sarawak.

    BalasHapus
  11. ya alhamdulillah sampe jogja dengan selamat.. kalo takut sih nggak ya mbak, paling yang agak ditakutnya cuma kalo mogok di jalan tengah malam dan nggak ada siapa-siapa karena di tengah hutan. masa' iya bakal nunggu pagi, pasti akan capek banget. hehehe.. selain itu sih nggak ada lagi yang ditakutin..

    BalasHapus
  12. kalo nggak gitu bukan indonesia ya kang.. hahaha

    BalasHapus
  13. wa'alaikum salam bunda.. selamat datang kembali di rumah saya.. hehe..

    ya memang melelahkan bunda, tapi alhamdulillah urat takutnya udah putus jadi nekat. hehe.. alhamdulillah juga secara keseluruhan dari surabaya ke jogja, jawa tengah, dan kembali ke surabaya saya bisa menyelesaikan sepanjang 1.500 km lebih tanpa masalah yang berarti.. saya juga mendapatkan banyak sekali pengalaman yang siap dibagi.. :D

    terimakasih bunda atas kunjungannya.. salam dari Surabaya..

    BalasHapus
  14. waw :O keren, gg takut mas perjalanan malem sendiri lagi :P
    wah udah nyampe Yogya, bentar lagi Semarang, whuaaa jangan Semarang dulu, apa dulu kek saya lagi pulkam :(
    eh bedewei ini postingnya di sela-sela istirahat ?

    BalasHapus
  15. Mas Tri, fotonya sama tuh yang ada di bagian bawah...hyakakakaka

    eh iya Mas, koq ndak lewat Wonogiri? Bukannya dari Pacitan harus lewat Pacitan terlebih dahulu baru sampai ke Wonosari?

    BalasHapus
  16. emang nggak lewat wonogiri mas.. karena setelah pacitan tepatnya di daerah jawa tengah ada percabangan, yang satu ke arah wonogiri dan yang satunya ke arah wonosari.. kalo saya lewat wonogiri berarti harus memutar cukup jauh mas.. nggak mau lah apalagi malam gini udah nggak ada yang dilihat..

    BalasHapus
  17. takut sih nggak tir lha nekat kok.. hehe.. udah dari kapan tir pulang kampung?

    BalasHapus
  18. Meutia Halida Khairani12 Juli, 2011 09:29

    nggak ngantuk gitu? apalagi capek kan udah pegi sana-sini.. tp, yg penting nyampe jogja bisa puas2in tidur yah

    BalasHapus
  19. kalo ngantuk sih nggak mut.. saya udah biasa jalan malem naik motor.. yang pasti saya nggak pernah ngerasa ngantuk kalo ada di atas motor.. kalopun ngantuk pasti berhenti lah buat istirahat..

    BalasHapus
  20. Ceritanya mantap Mas Bro.... Jadi kepingin banget nih...
    (Smoga Sukses, sehat slalu dan bisa menyelesaikan misinya)

    BalasHapus