11 Juli 2011

Pecel A La Jogja

Pecel A La Jogja

Pasti udah pada nggak asing dengan yang namanya pecel atau bahasa kerennya Javanese Salad *halah*. Di Jawa Timur makanan asal Madiun ini udah tersebar dimana-mana. Gampang banget nemuin makanan yang satu ini. Pecel juga jadi makanan favorit saya. Selain menyehatkan karena banyak sayuran, juga harganya murah.. Yang terakhir ini kayaknya yang lebih penting deh. Xixixii..

Di Jogja ada nih pecel yang walaupun serupa tapi agak berbeda dengan pecel yang biasa dijual di Jawa Timur. Kalau di Jawa Timur pecel yaitu nasi putih yang dihidangkan dengan sayuran seperti bayam, semanggi, irisan mentimun, dan kecambah yang disiram dengan bumbu kacang. Kalau di Jogja agak berbeda. Sayurannya terdiri dari bayam, kacang panjang, kubis, dan wortel yang semuanya sudah direbus kemudian diberi irisan bakwan dan dihidangkan dengan ketupat, tidak dengan nasi. Tentu saja disertai dengan bumbu kacangnya. Satu lagi perbedaannya, kalau di Jawa Timur nasinya yang banyak tapi sayurannya sedikit, kalau di Jogja ketupatnya dikit tapi sayurannya banyak banget. Kalau mau request bisa juga ketupatnya diganti dengan nasi. Tapi secara default (bahasa komputernya keluar) dihidangkan dengan ketupat. Sama-sama mengenyangkan sih karena porsinya lumayan besar..

Mau nyobain? Datang aja ke Warung Lotek & Gado-Gado Colombo yang ada di Jalan Glagahsari. Nomernya lupa, yang jelas ada di depan makam pahlawan. Menu utama yang ada disana adalah makanan yang masih dalam satu rumpun seperti lotek, gado-gado, pecel, ketoprak, karedok, dan lain-lain. Harganya cuma 6.000. Murah, sehat, mengenyangkan.


18 komentar:

  1. Irisan bakwan? Enak dong..udah ngecel nih mulut bayanginnya..hehe

    BalasHapus
  2. rie ramadhaanie12 Juli, 2011 06:54

    wah,. jadinya kayak gado-gado ato rujak donk ya pake lontong gitu...

    BalasHapus
  3. pake ketupat ya mas makannya? kupikir pake gendar karena biasanya org daerah jawa tengah jualnya pake gendar ato nasi.

    BalasHapus
  4. Nyummi... *ne kan ksukaan hubby, pasti cocok deh*
    tp... ada ngga yah pecel yag ga pake kuah kcang?? scara dhe ga suka kacang. hehehe

    BalasHapus
  5. baik lotek, gado-gado, ketoprak, maupun pecel kalo di jogja pakenya lontong.. :D

    BalasHapus
  6. iya mbak nita, pake ketupat.. gendar opo sih mbak nita? nggak ngerti aku.. hahaha

    BalasHapus
  7. ya nggak ada lah mbak.. kalo tanpa bumbu kacang coba aja berkreasi masak sendiri.. hehe

    BalasHapus
  8. Meutia Halida Khairani12 Juli, 2011 09:43

    hmm, kalo saya gak gitu suka pecel sih. masi lebih suka sama gado2..

    BalasHapus
  9. Rumputilalang12 Juli, 2011 11:01

    di tambah cabe rawit plus bakwan sama tahu bacen di iris kecil-kecil mantap sob

    BalasHapus
  10. gendar kui, asalnya dari beras juga. cm ditumbuk dan jd 1 kesatuan gitu. dikukus dan cara makannya dipotongin gt, wes kalo ke solo mampir deh disana buanyak yg jual gendar pecel he..he..

    BalasHapus
  11. lha aku kalo lewat solo ndak pernah mampir e mbak.. xixixiixi.. yo next time tak mampir di solo.. :D

    BalasHapus
  12. oalah yg d maksud tuh Lotek..
    Lotek Colombo ada banyak kok cabangnya. Yang di Glagahsari malah aku belom pernah tau. Setauku kalo d jogja bagian utara, dekat kampusku yang d Mrican ataupun Paingan( Stadion Maguwoharjo) juga ada.

    BalasHapus
  13. emang nama tempatnya lotek dan gado-gado kolombo win.. tapi menunya nggak cuma lotek dan gado-gado.. selain itu ada pecel, karedok, ketoprak, dan lain-lain.. yang kebetulan aku pesen ini pecelnya, bukan lotek..

    BalasHapus
  14. kalo saya baru nyoba pecel yg di depan beringharjo aja

    BalasHapus
  15. depan pasar beringharjo itu juga banyak jajanan pasarnya.. kangen pengen kesana.. :D

    BalasHapus