11 Juli 2011

Sweet Home Jogja

Sweet Home Jogja

Alhamdulillah sudah sampai Jogja lagi walaupun sampainya tengah malem setelah menempuh perjalanan melelahkan dari Surabaya-Trenggalek-Pacitan sampai akhirnya di Jogja. Nggak tau kenapa sepertinya ada ikatan batin yang cukup kuat antara saya dan Jogja. Jogja memang bukan tempat kelahiran saya. Saya hanya pernah tinggal selama 5 tahun di Jogja. Namun rasa kangen saya terhadap Jogja ini cukup luar biasa, melebihi rasa kangen saya dengan tanah kelahiran saya di Lampung. Kalau disuruh memilih antara liburan di Jogja atau Lampung, tanpa berpikir panjang saya akan memilih Jogja. Beberapa kali saya lebih memilih merayakan hari raya di Jogja daripada pulang ke Lampung bertemu dengan orang tua dan kerabat lainnya. Dibilang seorang yang durhaka dengan tanah kelahiran? Mungkin iya.. Secara resmi saya sudah pindah dari Lampung dan menjadi warga Jogja sepenuhnya di tahun 2009. Yup KTP saya adalah KTP Jogja. Saya sudah nggak ber-KTP Lampung lagi. Hehehe..

Menurut saya sih kepindahan saya ke Jogja juga bisa dibilang nggak durhaka-durhaka amat sama Lampung. Walaupun dilahirkan di Lampung, darah yang mengalir dalam diri saya adalah darah Jawa. Nenek saya asli Jogja, sementara kakek dari Ngawi yang kemudian pindah ke Lampung karena adanya transmigrasi. Ibu adalah keturunan Jawa (perpaduan Jogja dan Ngawi) yang lahir di Lampung. Sedangkan ayah saya asli dari Sragen. Nah tuh udah jelas kan saya nggak ada gen Sumatera, cuma numpang lahir thok. Nggak salah juga dong kalau saya mengaku masih keturunan Jogja, walaupun cuma dikit. Wkwkwkkw.. *mekso banget*

Setiap kali ada liburan saya hampir selalu menyempatkan diri pulang ke Jogja *kayak punya rumah aja*. Kota yang satu ini selalu membuat saya nyaman. Nggak kemrungsung kayak di kota besar seperti Jakarta atau Surabaya. Harapannya sih nantinya saya bisa tinggal menetap di Jogja. Saya kurang suka hingar bingar di kota besar yang selalu sumpek setiap saat. Jogja ini selalu rame sih hampir 24 jam, tapi ramenya itu masih cukup nyaman. Sangat layaklah untuk ditempati. Oh ya, saat saya di Jogja ini kebetulan ada acara budaya yang menurut saya sangat menarik. Simak aja ya di postingan berikutnya.


18 komentar:

  1. bergabung tidak berarti melebur.. *loh nggak nyambung*

    BalasHapus
  2. rie ramadhaanie12 Juli, 2011 07:01

    perjalanan terakhir saya ke joga beberapa bulan lalu membuat penilaian saya tentang jogja berubah seratus delapanpuluh derajat. walaupun hanya sempat mengenalnya selama tepat 24 jam, tapi 24 jam itu cukup membuat saya menyukai jogja. dan ya, ada sesuatu yang berbeda dengan jogja dibandingkan dengan tempat lain. terutama saat menikmati alun-alun selatan kota pada jam tiga pagi, plus pertunjukan wayang yang bikin saya bangga jadi bagian dari negara ini, pertunjukan wayang yang tetap tidak kehilangan tempat dihati warga jogja, ditengah kesibukan pemuda-pemudi dengan teknologi baru ala barat :)

    BalasHapus
  3. emang sebelumnya mikir apa rie tentang jogja? kalo untuk urusan budaya saya rasa jogja masih cukup kental.. disini masih sering diadakan pentas seni maupun budaya.. 

    BalasHapus
  4. Meutia Halida Khairani12 Juli, 2011 09:32

    dan saya belum pernah ke jogja.. hehe. iya yah, kamu emang ga ada gen lampung sama sekali. lagian, dr nama kamu jg udah jawa bgt sih. hehe

    BalasHapus
  5. iya mut.. tapi nyatanya saya banyak belajar bahasa jawa ya di jogja..

    BalasHapus
  6. Anak Durhakaaaa!!! Ambo Kutuak Awak Jadi Batuuuu!!!! :))

    BalasHapus
  7. rie ramadhaanie12 Juli, 2011 22:15

    hanya tempat tujuan wisata liburan anak sekolahan yang panas dan semrawut. bagaimana tidak,. kan tiap kesana pas liburan sekolah yang pastinya semua tempat wisata sedang padat-padatnya pengunjung :)

    BalasHapus
  8. nggak semua kok.. aku pikir banyak banget tempat menarik di jogja yang tidak diserbu oleh wisatawan domestik.. kalo yang diserbu wisatawan itu pastinya tempat2 yang populer.. pantai yang sepi banyak kok, candi yang eksotis tapi pengunjungnya bisa dihitung dengan jari juga ada, wisata pegunungan yang sepi jga ada.. meskipun ini saat musim padat liburan..

    BalasHapus
  9. Jogja memang kota yang nyaman sih...
    Meskipun aku baru sekali ke Jogja :D

    BalasHapus
  10. rie ramadhaanie13 Juli, 2011 06:53

    makanya ituuu,. kan awalnya kesana pas musim liburan. tapi yang terakhir kesana pas nggak, soalnya cuma wiken aja, jadi bisa menikmati jogja yang sebenarnya. apalagi ada seorang teman yang sudah lama tinggal dijogja, jadi bisa diberi tau tentang apa saja yang ada disana, yang tidak umum dikunjungi wisatawan. :)

    BalasHapus
  11. mirip dengan saya, lahir dan besar di balikpapan kalimantan timur  Alhamdulillah punya kesempatan mencicipi nikmatnya sekolah di YK yang membuat betah berlama lama kuliah hehehe 10 tahun ngapain aja ya disana..?? Well orang bilang every day is sunday in Jogja. Membuat saya setiap kali liburan ke sana selalu merasa layaknya pulang kampung..selalu...dan sekarang saya ada nun jauh di tengah belantara sumatera...wekss kangen pingin pulang ke ...YK

    BalasHapus
  12. nggak ke jogja sebulan aja rasanya udah kangen bro apalagi kalo terlalu lama.. beruntung diriku masih di surabaya yang nggak terlalu jauh dari jogja.. :D

    BalasHapus
  13. hmmm.....samaaaaa...pengen kejogja lagiiiiiii..........:((

    BalasHapus
  14. Saya hijrah ke Jogja dari tempat lahirnya saya di Rogojampi 22 tahun lalu, sekarang sudah bekerja, dan berdiam di Jogja, kota yang unik dan sangat penuh real java culture, walau ngk selalu tertib Jogja tetap istimewa dibanding kota lainnya di Indonesia, sehingga sangat betul banyak orang sangat kangen dengan kota ini setelah tingga beberapa saat. Monggo mampir di Jogja, khususnya di Bulaksumur dan sekitarnya

    BalasHapus
  15. emang mas, jogja selalu ngangenin. mas adi tinggal di bulaksumur?

    BalasHapus