19 September 2011

Mampir Semarang Beli Oleh-Oleh Di Dyriana Bakery and Cafe

Dyriana Bakery and Cafe

Saya di Semarang nggak lama, mungkin bisa dibilang cuma mampir dan numpang tidur aja. Hehe.. Saya kebetulan menginap di kost teman di daerah Tembalang. Saya nggak jalan-jalan sama sekali nih di Semarang. Pertimbangannya selain karena badan udah capek, juga karena objek-objek menarik di Semarang sudah saya kunjungi semuanya. Udah riding sejauh 1.200 km loh, semenjak berangkat dari Surabaya melewati Trenggalek, Pacitan, Jogja, sampai Dieng dan akhirnya berada di Semarang.

Pagi hari di Semarang saya bertemu dengan Titi teman saya untuk mengantarkan pesanannya. Dari kost Titi kami kemudian pergi ke Jalan Pandanaran untuk membeli oleh-oleh titipan nyonya. Ribet ya kalo jalan-jalan gini banyak titipan. Hoho.. Titi mengajak saya ke Dyriana Bakery and Cafe yang terletak di Jalan Pandanaran No. 51A, Semarang. Kayaknya Jalan Pandanaran ini memang pusatnya toko oleh-oleh di Semarang deh. Lumayan banyak toko-toko berjejer di sepanjang jalan.

Dyriana Bakery and Cafe sendiri merupakan toko oleh-oleh yang cukup besar menurut saya. Berbagai macam makanan dijual disini. Ada Wingko Babat, Jenang Kudus, Bandeng Presto, Risol, Lumpia, dan beraneka ragam jajanan pasar. Saya beli Wingko Babat sesuai dengan pesanan nyonya. Saya juga baru tahu kalau Wingko Babat disini rasanya macam-macam. Ada coklat, durian, kelapa muda, nangka, aren, pisang, dan coklat chip. Karena yang saya tahu dan yang sering saya makan buatan ibu saya itu cuma rasa kelapa muda. Hehe.. Wingko Babat disini dijual dengan kemasan berupa besek yang ukurannya lumayan gede juga dengan masing-masing besek berisi 20 bungkus Wingko. Harganya juga berbeda-beda untuk tiap rasa. Harga paling murah adalah yang rasa kelapa muda 40.000/besek dan yang paling mahal rasa durian 56.000/besek. Karena bingung milih rasa apa yang enak, apalagi nyonya suka protes jadi saya beli yang campur aja *cari aman*. Harga wingko babat yang campur ini 47.500/besek dan hebatnya wingko masih hangat. Beli satu besek aja kok berat ya udahan. *sigh*

Dyriana Bakery and Cafe

Selain wingko saya juga beli Jenang Kudus. Jenang ini kemasannya unik, kayak bungkus rokok berwarna hitam. Satu bungkus berisi lima atau enam jenang ukuran kecil. Rasanya ya khas jenang lah, manis banget. Saya beli dua pack yang masing-masing pack berisi lima bungkus. Satu buat ditinggal di tempat temen yang ditebengin nginep. Hoho.. Harganya murah sih, tapi saya lupa harganya. Udah cukup itu aja beli oleh-olehnya karena udah berat dan ransel pasti nggak akan muat deh. Ehh sama Titi malah dibeliin Brownies Kukus. Dueerr.. Tambah banyak aja bawaan pulang ke Surabaya.

Selesai beli oleh-oleh saya mengantar Titi pulang ke kostnya yang berada di daerah Unnes. Kemudian saya balik ke kost teman saya, si Frandi. Sekitar jam 2 siang saya sudah meninggalkan Semarang menuju Surabaya melewati Jalur Pantura. Yah ini untuk pertama kalinya saya lewat Jalur Pantura Semarang-Surabaya.


10 komentar:

  1. ya bagus dong di kasih brownies...kok malah dueerr seeh...ky disamber gledek aj neeh mas Tri ...xixixixi

    BalasHapus
  2. udah nggak cukup mbak nia ranselnya.. untuk ada rain cover yang bermanfaat buat ngejepit itu kue walaupun nggak dimasukin dalem ransel.. hoho

    Alhamdulillah yah.. :D

    BalasHapus
  3. cuiiit cuiiit sopo itu nyonya? :) enak ya beli wingko jek panas gitu jd trasa msh fresh..

    BalasHapus
  4. nyonya besar mbak nita.. beli masih anget tapi sampe surabaya yo wes adem.. :D

    BalasHapus
  5. nyonya tuh mama atau siapa nih *wink wink*
    iya ya pertama kali juga aku kira jenang kudus itu beneran rokok deh hhahhai :P

    yah beneran pulang deh :O

    BalasHapus
  6. mama atau "mama" yah? *bingung*

    next time bakal ke semarang lebih lama tir.. kemaren bener2 singkat banget.. :D

    BalasHapus
  7. loh hhahha apalagi ak makin bingung deh, yaudah jalan tengahnya buat mama dan "mama" *padahal enggak ngerti*
    jangan lupa hubungi ak ya dan jangan lupa juga oleh2 dari Surabaya-nya #dilempar cobek LOL :P

    BalasHapus
  8. Meutia Halida Khairani27 September, 2011 12:51

    Nyonya tuh pacar yah? hihihi. baca2 komen sebelumnya teteppp aja nanya.
    btw, Jenang itu apa? Wingko itu apa? :D
    seriusan kaga tau

    BalasHapus
  9.  jenang itu semacam dodol gitu lah mut.. kalo wingko itu bikinnya dari adonan kelapa yang udah digiling.. rasanya manis.. *gak perlu bahas nyonya*

    BalasHapus