21 September 2011

Melewati Jalur Pantura Dari Semarang Hingga Surabaya

Jalur Pantura

Yah setelah berkeliling Jawa selama beberapa hari akhirnya saya harus pulang ke Surabaya. Start dari Surabaya dan harus berakhir juga di Surabaya. Solo touring ini cukup mengesankan juga buat saya. Saya bisa melihat Goa Lowo dan Pantai Prigi di Trenggalek, terjebak malam dalam perjalanan Trenggalek-Pacitan, nekat jalan malam hari antara Pacitan-Jogja, melihat karnaval budaya, hingga akhirnya sampai di Dataran Tinggi Dieng untuk melihat Dieng Culture Festival 2011 yang memang menjadi tujuan utama saya.

Jarak tempuh antara Semarang dan Surabaya ini sebenarnya nggak terlalu jauh. Hanya berkisar antara 300-320 km saja. Tentu ini lebih dekat daripada jarak antara Surabaya-Jogja yang sering saya lewati dengan jarak 350 km. Tapi masalahnya adalah saya belum pernah sama sekali melewati Jalur Pantura antara Semarang-Surabaya. Saya berangkat dari Semarang pukul 14.00. Dua jam kemudian saya sudah sampai di Pati dan berhenti untuk menikmati Nasi Gandul. Lumayan cepet juga karena jalan dari Semarang hingga Pati sudah cukup bagus. Sayangnya di beberapa titik kendaraan cukup padat dengan truck jadi cuma bisa jalan santai aja dengan kecepatan 60 km/jam.

Dari Pati kemudian dilanjutkan ke Rembang, sebuah kota pelabuhan yang terdapat di Jalur Pantura ini. Mulai dari Rembang inilah saya terus melewati tepian pantai Laut Jawa yang berada di sebelah kiri saya. Tapi kalau saya lihat pantainya nggak ada yang bagus, seperti berlumpur, dan tidak memilih pasir putih. Yang jadi pemandangan menarik adalah kapal-kapal nelayan yang berjejer di tepi dermaga. Saya berhenti sebentar untuk ngambil foto pemandangan sore itu. Sayangnya udah hampir gelap jadi keliatan kurang bagus.

Jalur Pantura

Tipikal jalan di Pantura cenderung lurus, rata, dan membosankan. Bikin ngantuk juga sih. Hoho.. Sayangnya nggak jadi ngantuk karena banyak truck yang seliweran. Alhamdulillah yah.. Pokoknya jangan sampai ngantuk saat riding. Kalau ngantuk mending istirahat dulu di SPBU. Setelah Rembang kemudian memasuki Kota Tuban. Akhirnya saya sudah masuk wilayah Jawa Timur. Tapi sangat disayangkan sekali, mulai masuk Tuban ini jalan menjadi sempit, jelek, dan banyak lubang. Beda banget sama jalan di sepanjang wilayah Jawa Tengah tadi yang mulus dan lebar. Jalan amburadul gini yang bikin badan cepet pegel. Harusnya dari Tuban saya belok kanan lewat Babat, Lamongan, kemudian Gresik baru masuk Surabaya. Tapi ternyata saya malah jalan lurus saja langsung ke arah Gresik dengan tetap melewati tepi laut. Mana sudah malam, nggak ada penerangan sama sekali, jalan juga nggak begitu bagus, dan sepi pulaaa.. Ya sudah tetep nekat terus aja, udah kepalang tanggung.. Ribet kalau mau balik lewat Babat dan Lamongan.

Sekitar pukul 19.00 saya udah memasuki Gresik. Bodohnya saya nyasar sodara-sodara. Lucu banget kali yaak, jalan udah sampe Trenggalek, Pacitan, Jogja, Dieng, Ambarawa, Semarang, Pati, dan Tuban nggak nyasar malah nyasarnya di Gresik yang udah nempel sama Surabaya. Saya nyasar di daerah industri Petrokimia. Setelah muter-muter akhirnya ketemu juga jalan ke Surabaya. Hadeehh... Sampai Surabaya tepat pukul 20.00. Berarti lama perjalanan kurang lebih selama 6 jam. Selain karena jalan yang kurang baik, padatnya truck di Jalur Pantura membuat perjalanan menjadi lebih lama. Padahal saya memprediksi bisa ditempuh dalam waktu 5 jam, membandingkan dengan Surabaya-Jogja sepanjang 350 km yang bisa saya tempuh dalam waktu 5 jam. Tapi alhamdulillah yah udah sampai Surabaya dengan selamat..



6 komentar:

  1. ha?? kok bisa masuk KIG (kawasan industri gresik) toh mas??? prasaan biar ngikutin jalan raya gak bakal masuk ke kawasan itu dee,. kecuali kalo nekad nyobak nyobak ninggalin jalan raya, bisa jadi nyasar..hehe

    BalasHapus
  2. wah nggak tau rie.. waktu itu kalo nggak salah ada perempatan, belok kiri ke lamongan, belok kanan kemana gitu aku nggak kenal nama daerahnya, yang lurus nggak ada petunjuk apa2.. insting kalo bingung gini ngambil yang lurus.. hoho.. mungkin karena udah malem juga kali yah, jadi agak bingung..

    BalasHapus
  3. Meutia Halida Khairani27 September, 2011 12:57

    alhamdullillahhh.. hihihi.. seperti kalo saya merencanakan perjalanan dari jakarta, berarti maen ke jogja, solo, semarang, balik jakarta lg pake pesawat. hehehe. jalan darat lamaa nyaa... kalo pake motor sih enak, bisa liat kiri kanan. kalo bus, beuuuuuh... ~_~"

    BalasHapus
  4. pake motor enakk, tapi ya capeknya lebih kerasaaa.. kemaren aja total menempuh 1.625 km -__-"

    BalasHapus
  5. panggil Sofyan aja23 Oktober, 2011 00:05

    di gresik bisa kesasar ke kompleks petrokimia ? ya ampun gila aja boss ...wkwkwkwk . itu jalan gubernur suryo mungkin ya , ada belokan kiri khusus truck agar tidak masuk ke wilayah pusat kota Gresik  . harusnya ente lurus saja ntar ada pasar Gresik , dsb . kalau dari pertigaan tadi belok kiri , emang kudu lewat kompleks petrokimia yang mengerikan , hehehehe . coz di sebelah kiri banyak terlihat aktivitas pabrik kimia gitu . ntar tembusnya ke perempatan nippon paint . belok kiri udah surabaya tuh .

    BalasHapus
  6. panggil Sofyan aja23 Oktober, 2011 00:09

    kalo dari arah barat ( tuban , lamongan , sedayu , bungah , manyar , menuju gresik ) lewat pantura yang bukan babat , di sebelah mana ada perempatan yang kiri ke lamongan ya . kalau masuk ke KIG emang ente lewat perumahan GKB ya .... 

    BalasHapus