9 September 2011

Mencicipi Lezatnya Mie Ongklok Khas Dieng (Wonosobo)

Mie Ongklok Khas Dieng

Seperti biasanya, semakin sore suhu di Dieng semakin dingin. Walaupun naik motor sambil menggingil, sore itu saya masih sempat jalan-jalan keliling Dieng. Cuma jalan-jalan santai aja sih mulai dari Candi Gatotkaca, Candi Bima, sampai ketemu Telaga Warna lagi. Nggak mampir, cuma lewat aja karena sebelumnya saya sudah mengunjungi semua tempat ini. Sampai di depan Telaga Warna saya melihat warung Mie Ongklok di pinggir jalan. Karena penasaran sama yang namanya Mie Ongklok jadilah saya mampir dulu ke warung tersebut. Lokasi warungnya ya masih sekitaran parkiran Telaga Warna, dijamin nggak susah mencarinya.

Menu di warung ini adanya cuma Mie Ongklok, jadi pesennya ya Mie Ongklok aja ditambah dengan teh manis hangat. Tidak lama menunggu pesanan saya pun datang. Impresi pertama melihat mienya sih agak aneh. Isinya mie kuning yang ditambahkan sayuran berupa irisan kubis mentah kemudian disiram dengan kuah kental yang warnanya agak buthek. Dalam menghidangkannya ditambahkan irisan tahu bacem dan ditaburi merica bubuk yang cukup banyak. Memang saya tadi meminta Mie Ongklok yang pedas saat memesan.

Mie Ongklok Khas Dieng

Rasanya gimana? Gurih mas broo.. Walaupun penampilannya kurang menarik tapi rasanya cukup enak. Merica bubuk yang banyak tadi juga lumayan bisa menghangatkan badan. Biasanya Mie Ongklok dinikmati bersama dengan sate sapi. Tapi hari ini sate sapinya lagi nggak ada jadi ya cuma mie doang. Harganya murah-meriah loh, cuma 7.000 udah termasuk teh manis. Oh ya, kalau saya nggak salah liat... Mie Ongklong di Dieng cuma ada di depan Telaga Warna. Di daerah dekat dengan penginapan nggak ada yang jual Mie Ongklok sepertinya. Nggak tahu deh, saya yang nggak lihat atau memang nggak ada. Yang saya lihat jualan Mie Ongklok cuma di depan Telaga Warna. Kalau Anda nggak pergi ke Dieng, Mie Ongklok malah banyak ditemui di Wonosobo.


9 komentar:

  1. hhihhi makanya ada pepatah jangan liat buku dari sampulnya ya :P
    mienya mie basah ya ? jadi ini tuh direbus atau cuma diguyur (dikira mandi :P ) kuah gitu ?

    BalasHapus
  2. iya mie basah tir.. udah nggak direbus lagi kayaknya.. tinggal diguyur pake kuah panas.. :p

    jangan liat buku dari sampulnya, tapi dari daftar isinya yakk.. wekekekekeke:p

    BalasHapus
  3. Di kota WOnosobo bisa djumpai warung Mie Ongklok dengan harga Rp 4.000 - Rp 5.000 per porsinya. Nggak heran banyak yg beli Mie Ongklok untuk dibawa pulang sebagai kudapan.

    BalasHapus
  4. wah...siang-siang bikin ngiler......

    BalasHapus
  5. kaya soto mie mas, tapi ni mie ongklok ndak dipakein tetelan daging ato kikil ya? jd bener2 mie tok gitu?

    BalasHapus
  6. emang murah, tapi kalo udah sama sate jadi nggak murah lagii.. sate pastinya lebih mahal daripada mienya.. :D

    BalasHapus
  7. nggak ada daging-dagingnya kok.. yup cuma mie aja..

    BalasHapus
  8. Meutia Halida Khairani20 September, 2011 12:23

    huuu, makan mie, hangat2 di daerah sedingin itu ya Tri.. pasti enaaaak bgt.. jadi pengen :p~

    BalasHapus