21 September 2011

Nasi Gandul Khas Pati

Nasi Gandul Khas Pati

Akhirnya saya harus meninggalkan Semarang dalam waktu yang sangat singkat. Hanya satu malam saja saya berada di Kota Lumpia. Saya berangkat dari Semarang menuju ke Surabaya sekitar jam dua siang. Siang hari yang terik tersebut saya harus membelah ramainya Kota Semarang ke arah utara dan masuk ke Jalur Pantura. Sepertinya Semarang bagian utara ini tidak ada perubahan yang signifikan semenjak terakhir kali saya datang ke kota ini. Masih saja berantakan dan kumuh, banyak genangan air dimana-mana.

Dalam waktu dua jam melewati jalan yang cukup bagus, saya sudah sampai di Pati setelah sebelumnya melewati Demak dan Kudus. Pati adalah sebuah kota kecil yang terletak di Pantura, berbatasan langsung dengan Kudus di sebelah barat dan Rembang di sebelah timur. Kabupaten Pati memiliki semboyan BUMI MINA TANI. Awalnya saya mengira kalau Pati adalah salah satu daerah yang sangat bergantung pada pertanian mengingat ada kata Tani pada semboyan tersebut. Ternyata setelah browsing-browsing, semboyan BUMI MINA TANI adalah singkatan dari Berdaya, Upaya, Menuju, Identitas Pati, Makmur, Ideal, Normatif, Adil, Tertib, Nyaman, dan Indah. Ternyata dugaan meleset yak. Haha..

Nasi Gandul Khas Pati

Sewaktu lewat Pati saya sangat penasaran dengan yang namanya Nasi Gandul. Ini adalah makanan yang sudah sangat melegenda dari Pati. Saat melewati Kota Pati dan melihat ada warung yang jual Nasi Gandul saya langsung memberhentikan motor saya. Saya mampir sebentar untuk mengisi perut. Saya berhenti di Warung Nasi Gandul Pak Harjo. Warungnya sangat sederhana dengan ukuran kecil. Saya pun pesan satu porsi Nasi Gandul. Namanya sangat unik ya, kirain bakal gondal-gandul gitu. Hihihi..

Ternyata.. Nasi Gandul itu nasi yang dihidangkan dengan sayur bersantan namun tidak terlalu kental, malah cenderung encer. Nggak seperti sayur santannya masakan Padang. Sayurnya berisi daging dan jeroan sapi kemudian diberi kecap serta disajikan di atas daun pisang. Untuk menikmati Nasi Gandul bisa ditambahkan beberapa macam lauk seperti perkedel, tempe, empal, usus sapi, lidah sapi, paru, dan hati sapi. Tampilannya memang burem gitu, tapi rasanya lumayan lah apalagi laper gini. Kuahnya rasanya gurih, ada manis dari kecap, dan pedes dari sambelnya. Makanan ini cukup layak dicoba, tapi sebaiknya pertimbangkan baik-baik bagi Anda yang punya penyakit jantung karena makanan ini memiliki kadar kolesterol yang sangat tinggi. Lihat aja tuh sayur isinya daging dan jeroan, lauknya daging dan jeroan juga keculi perkedel dan tempe. Selamat mencoba!!


12 komentar:

  1. Kata dosenku Pati tuh banyak dukunnya, bener gg ya LOL
    muheee ak gg bakalan suka nih, gg suka jeroan dkk-nya

    BalasHapus
  2. gandul = pepaya, itu kalau di temptaku. tak kira nasi gandul tuch nasi yang ada pepayanya hihihihi

    BalasHapus
  3. hadeeh nggak ngerti aku tir.. dukun beranak yak? hahaha.. :p

    BalasHapus
  4. nggak ada pepayanya sama sekali mbakk.. tapi emag bener ya kalo pepaya itu bahasa jawanya gandul.. -_-"

    BalasHapus
  5.  wuaaah aku sk nasi gandul mas, enak kui n murah meriah. soale dulu pernah ke pati juga. ndak jalan2 ke pabriknya kacang 2 kelinci? :)

    BalasHapus
  6. emang mbak murah banget harganya.. nggak bakal bikin tongpes.. :D

    nggak pake jalan2 lagi mbak, wes kesel.. :D

    BalasHapus
  7. Meutia Halida Khairani27 September, 2011 12:53

    nahh, saya agak serem kalo lauk pauk makan organ kayak lidah, paru, hiiiii >_<
    nggak akan makan nih

    BalasHapus
  8. kalo organ2nya memang saya juga nggak doyan.. bukan nggak doyan sih, cuma belum mau mencicipi.. jadi cuma makan dagingnya aja..

    BalasHapus
  9. masalah kota pati yang banyak dukun nya adalah benar. terbukti bahwa pada jaman sekitar tahun 1995an, kalo membuka majalah Liberty (majalah mistik terbitan surabaya) kebanyakan iklan dukun disana di dominasi oleh orang pati.
    Jaman dulu dukun yang paling ngeTOP adalah BOSS EDDY.
    Tapi sekarang sudah jauh berkurang kok

    BalasHapus
  10. thanks buat infonya pak gatot.. :D

    BalasHapus
  11. Wah. jadi pengen nih makan nasi gandul

    BalasHapus