10 September 2011

Sumur Jalatunda Yang Biasa Saja

Sumur Jalatunda

Seperti hari sebelumnya, pagi-pagi saya sudah terbangun dari tidur. Rasanya susah banget mau bangun agak siang. Mungkin karena suhu yang begitu dingin malah membuat saya selalu bangun lebih cepat. Untungnya malam tadi saya bisa tidur lebih nyenyak daripada kemaren. Ya sudah mulai sedikit terbiasa dengan udara Dieng yang dingin itu. Setelah matahari mulai terlihat, baru deh saya mandi. Daann.. Seperti kemaren, selesai mandi langsung jemur badan di halaman masjid. Hehe..

Pagi ini rencananya saya akan ke beberapa tempat seperti Candi Dwarawati, Kawah Sileri, Kawah Candradimuka, dan Sumur Jalatunda. Motor saya keluarkan dari penginapan untuk dipanaskan mesinnya. Hal yang sama terulang lagi seperti kemaren, mesin motor susah sekali dihidupkan. Terlihat gejala-gejala oli mesin membeku membuat putaran mesin menjadi berat. Setelah mesin motor berhasil dihidupkan dan saya panaskan selama beberapa menit, saya berangkat ke beberap tempat tersebut. Antara Kawah Sileri, Kawah Candradimuka, dan Sumur Jalatunda berada pada satu jalur sehingga saya ke tempat yang paling ujung dulu yaitu Sumur Jalatunda. Sedangkan tempat yang lainnya akan saya datangi saat perjalanan pulang.

Sumur Jalatunda

Jalan untuk ke Sumur Jalatunda juga searah dengan Telaga Merdada. Namun nantinya akan ada persimpangan jalan, belok ke kiri ke arah Telaga Merdada, sedangkan kalau lurus ke arah Sumur Jalatunda. Jarak dari penginapan ke Sumur Jalatunda sebenarnya nggak terlalu jauh. Jalannya udah bagus, aspal mulus walaupun nggak lebar. Namanya juga jalan di pegununungan, jalan naik-turun nggak terelakkan lagi. Meskipun begitu nggak akan bosen deh sepanjang jalan karena pemandangannya bagus.

Tiga puluh menit berlalu, sampailah saya di Sumur Jalatunda. Saya membayar tiket masuk sebesar 2.500 ditambah dengan biaya parkir 1.000. Saya adalah satu-satunya pengunjung yang datang pagi itu. Untuk sampai di Sumur Jalatunda Anda harus menaiki beberapa anak tangga terlebih dahulu. Di puncak tangga ini akan ada sebuah pendopo kecil yang digunakan sebagai tempat untuk melihat Sumur Jalatunda.

Sumur Jalatunda

Sumur Jalatunda ukurannya cukup besar dengan diameter sekitar 100 meter. Sumur ini bukanlah buatan manusia, melainkan berasal dari kawah yang sudah mati selama ribuan tahun kemudian terisi oleh air. Airnya tidak berwarna bening, tapi berwarna hijau dan agak keruh. Anda tidak usah mendekati bibir sumur karena sangat curam dan berbahaya. Ada satu mitos yang cukup unik di Sumur Jalatunda. Bagi orang yang berhasil melempar batu sampai dengan dinding sumur yang ada di seberang sana, segala keinginannya akan terkabulkan. Percaya nggak percaya memang sangat sulit melakukannya. Batu sudah jatuh ke dalam sumur terlebih dahulu sebelum menyentuh dinding sumur sekuat apapun Anda melempar. Penjelasan secara ilmiahnya, di lokasi sumur ini gaya gravitasinya sangat kuat. Sehingga saat Anda melempar batu, belum sampai di seberang sana batunya sudah jatuh tertarik oleh gaya gravitasi. Untuk masalah mitosnya ya abaikan saja. Kalau Anda berhasil melempar batu sampai ke seberang berarti tenaga Anda memang benar-benar kuat. Hohoho..

Kalau dilihat dari segi keindahan, Sumur Jalatunda jauh dari kesan bagus. Hanya sebuah sumur besar dengan air berwarna hijau keruh. Nggak ada bagus-bagusnya sama sekali. Lalu apa yang membuat wisatawan berkunjung kesini? Mungkin ya itu tadi, hal-hal mistis dan mitos membuat orang penasaran dan tertarik untuk datang. Apalagi katanya air sumur ini mempunyai kekuatan magic yang banyak dimanfaatkan pengunjung. Untuk apa? Mbooh saya nggak tahu!


8 komentar:

  1. warnanya keruh ya sekarang..hmm

    BalasHapus
  2. ya gitu deh.. lagian banyak sampah2 dari dahan dan daun kering juga.. :D

    BalasHapus
  3. wkwkwkw...teuteup ya, pasti ada tempat-tempat yang bernuansa mistis seperti ini dimanapun. Tapi jujur aja sih Mas, saya lebih suka melihat suatu tempat dari sisi sejarah atau sains-nya. kalau memang ada sisi mistisnya, biasanya nggak terlalu saya indahkan. males juga sih. serem juga. hahaha

    BalasHapus
  4. sama mas, lebih enak ngomongin yang sains.. lha wong guide yang saya ajak ngobrol malam sebelumnya kok malahan yang nyeritain tentang tempat2 di Dieng.. semuanya pasti ada dua versi, versi mistis dan versi logis.. hehe

    BalasHapus
  5. hush sembarangan dibilang ga indah... itu sumur buatan alam atw manusia?

    BalasHapus
  6. sumur alami mbak karena bekas letusan kawah.. :D

    BalasHapus
  7. Meutia Halida Khairani20 September, 2011 12:32

    kesimpulanya, Dieng ini mistis bgt. haha. sumur pun di mistis-in.. serem ya keliatannya. pasti ada hantu tuh di sumur, mistis lagi... :D

    BalasHapus
  8. semuanya serba mistis baik tempat2 maupun ritual2 budayanya.. hoho

    BalasHapus