28 November 2011

Dari Lembang Kembali Ke Bandung

lembang-bandung

Akhirnya selesai juga menjelajah Hutan Raya Juanda sejauh 6 km dari Dago Pakar. Maribaya juga sudah saya lihat walaupun hanya sebentar. Setelah shalat jumat saya pengennya langsung balik ke Bandung saja. Rasanya kaki udah pada pegel semua setelah jalan kaki dua jam tadi. Nah tentu saja saya nggak mau jalan kaki melewati rute yang tadi untuk kembali ke Bandung. Bayangkan saja kalau saya jalan kaki lagi melewati hutan, berarti total saya harus berjalan 12-14 km.. Bisa lemes deh ini kaki ini. Saya memilih naik angkot yang cukup sering lewat dari Maribaya ke Pasar Lembang. Angkotnya warna kuning, ongkosnya pun nggak mahal. Standarnya ongkos angkot jarak dekat, hanya 3.000.

Setelah kurang lebih 30 menit sampailah saya di Pasar Lembang. Dan ini adalah kedua kalinya saya berada di Pasar Lembang karena saya kemaren juga lewat sini sepulang dari Tangkuban Perahu. Mungkin Pasar Lembang ini sekaligus sebagai pusat kota kali yah. Berbagai aktifitas terlihat disini. Berbagai macam toko berjejer cukup padat. Angkutan seperti becak, ojek, dan delman berjejer menghiasi keramaian di depan pasar selain angkot. Saya baru tahu nih kalau ada delman juga disini. Hehe.. Sebenarnya selain Maribaya masih ada beberapa objek wisata lagi di Lembang, sebut saja Observatorium Bosscha dan juga kebun strawberry. Sayang agak ribet untuk kunjungan ke Bosscha terutama untuk solo traveler jadi ya saya skip saja. Awalnya saya juga sempat kepikiran untuk mencari penginapan di Lembang. Cukup banyak juga loh hotel dan penginapan di Lembang ini. Harap dimaklumi karena kota kecil ini juga merupakan salah satu tujuan wisata di Bandung Utara. Namun setelah dipikir-pikir saya lebih memilih menginap di Kota Bandung saja karena pertimbangan akses kemana-mana yang lebih mudah.

lembang-bandung

lembang-bandung

Saya nggak berlama-lama di Lembang karena sepertinya sudah nggak ada lagi hal yang cukup menarik. So, saya naik angkot langsung jurusan Lembang-Stasiun Hall yang banyak berjejer di Pasar Lembang. Tidak lama kemudian angkot berjalan santai menuju Kota Bandung. Berjalan ke arah Bandung berarti jalannya menurun dengan udara yang cukup sejuk. Baru juga jalan beberapa kilometer kemudian turun hujan. Waduh agak repot nih nanti kalau sampai Kota Bandung hujannya nggak berhenti juga. Maklum saya tadi sudah check out dari Dago Guest House. Berarti hari ini saya harus mencari penginapan lagi untuk tidur malam nanti. Untungnya hujan turun hanya sampai di Ledeng saja. Setelah itu Bandung terlihat kering. Lagi-lagi mulai masuk Kota Bandung lalu lintas macet dimana-mana. Apalagi sudah menjelang sore. Kalau dihitung, saya berangkat dari Lembang sekitar jam setengah dua dan baru tiba di Kota Bandung jam lima. Berarti perjalanan 3,5 jam. Gila ngak tuh? Padahal jaraknya paling sekitar 20 km.. Saya turun di depan Istana Plaza dan kemudian mencari penginapan di sekitar sana.


4 komentar:

  1. kayaknya sudah jamak ya Mas kalau turun dari Lembang menuju Bandung tuh pasti macet cet cet cet...titik macetnya biasanya di simpang Terminal Ledeng dan Kampung Gajah. Apalagi weekend! cabe dehhhh. kalau beruntung, selepas Ledeng lalu lintas bakalan agak lancar. tapi kalau lagi kurang beruntung, lanjut sampai Setiabudi pun masih macet aja. hahaha....biasa deh, kalau akhir pekan, yg ngeramein Bandung plat B sih....

    BalasHapus
  2. iya mas, mulai ledeng udah kayak siput jalannya kagak nyampe2.. malah saya kadang bingung, saya ini lagi di bandung apa  jakarta yakk.. plat B semua di jalanan.. -___-

    BalasHapus
  3. udah gitu, karena macet alhasil jadi puanuassss dan gerah. makin ga kerasa deh Bandungnya. hahahaha.

    BalasHapus
  4. heuheuu.. betul sekali mas lomar ;)

    BalasHapus