18 Desember 2011

Pesta Duren Setiap Hari Di Kampung

duren lampung

Rasanya nggak ada yang lebih nyaman saat bulan puasa selain di kampung halaman bersama orang tua di rumah. Gimana nggak, mau makan apapun dimasakin. Semuanya udah disediain, nggak perlu ribet beli buka atau sahur. Hehe.. Tapi ada hal lain yang bikin saya sering kali kangen Lampung, apalagi kalau bukan duren. Berada di Lampung saat musim duren sama dengan surga, terutama bagi pecinta duren seperti saya. Nggak cuma saya sih, rata-rata semua keluarga saya suka banget makan duren. Harga duren disana tergolong cukup murah lho. Hanya 8.000-15.000 perbuah tergantung besar-kecilnya. Tau kalau anaknya doyan banget sama duren, ibu saya bahkan membelikannya hampir setiap hari. Sekali beli 5-7 buah tergantung dari bagus atau nggaknya duren yang dijual. Kalau pas dapet duren yang bagus-bagus biasanya ibu saya juga kalap belinya. Malah bisa dibeli semuanya, tapi kalau durennya nggak terlalu bagus ya cukup beberapa buah saja yang dibeli.

duren lampung

duren lampung

Waktu saya pulang kemaren sayangnya nggak ada duren yang berukuran besar-besar. Yang ada hanya berukuran kecil dan sedang. Tapi cukup lumayan juga kok kalau belinya banyak. Memang sih untuk duren lokal sering kali daging buahnya nggak tebal. Jangan bandingkan dengan duren montong, ketebelan daging buahnya pasti jauh berbeda. Tapi dari segi rasa, duren montong kalah jauuuh.. Rasa duren yang mantap itu nggak cuma manis aja, paling pas itu kalau manisnya bercampur pahit. Itu baru TOP! Walaupun doyan banget sama duren, tapi kalau harus makan setiap hari jadi bosan juga yah. Lha gimana nggak bosan, setiap hari makan buah itu saat buka dan sahur. Bahkan sering sampai perut panas gara-gara kebanyakan makan duren ini. Setelah beberapa hari disana akhirnya saya menyerah, saya nggak mau dibeliin duren lagi sama ibu saya. Hihii.. Bagi pecinta duren, kalau mau ke Lampung ada baiknya ngepasin waktu musim duren. Biar bisa menikmati lezatnya duren Lampung.


8 komentar:

  1. pulangnya bawa boss.. ini di mana metro apa mana...?

    BalasHapus
  2. nurhasty natalina sari18 Desember, 2011 13:40

    Walah itu gimana rasanya makan duren di bulan puasa? baunya mantap. hihihi...

    BalasHapus
  3. mambu tekan ngendi2 mbak.. hahaha.. siap mbak, nanti saya kunjungii

    BalasHapus
  4. wah...postingan saya kemarin terkahir tentang durian..eh begitu saya pertama berkunjung kesini ada postingan soal durian lagi...ehmmm durian emang mantap..hehhehe..biar makan kadang pusing tapi tetep aja lihat durian bagus kalap membeli hehhehe

    BalasHapus
  5. bener mbak afraa.. kalo ada duren bagus harga murah pasti kalap belinya.. jatah setengah bulan bisa habis buat beli duren.. xxiixiixi.. tapi kalau di rumah kan ada yang beliin :))

    BalasHapus
  6. wah duriannya menggiurkan mas -__-

    BalasHapus