5 Desember 2011

Strawberry Dan Perjalanan Pulang Ke Bandung

ciwidey-bandung

Hari sudah semakin sore ketika saya nongkrong agak lama di Situ Patenggang. Daripada kesorean, mending saya segera cabut dari Patenggang. Apalagi langitnya udah cukup gelap, sepertinya bakal turun hujan. Ya sudah menjadi hal yang umum kan kalau di daerah pegunungan itu sering kali turun hujan. Hari itu mungkin saya juga lagi beruntung. Di parkiran Situ Patenggang kebetulan ada sebuah angkutan berwarna kuning yang akan menuju Terminal Ciwidey setelah mengantarkan seorang penumpang ke Patenggang. Nggak perlu menunggu, saya langsung naik ke angkutan tersebut. Tidak lama kemudian ada seorang penumpang lagi yaitu seorang ibu-ibu yang membawa sekeranjang strawberry dan angkutan pun langsung berangkat.

Dalam perjalanan, si ibu tadi mulai mengajak ngobrol saya. Karena ibu itu ngomongnya pakai Bahasa Sunda, sedangkan kemampuan Bahasa Sunda saya pas-pasan (baca: nggak bisa sama sekali) jadi saya juga agak bingung jawabnya. Bahkan saya dipanggil “Asep”, mungkin dikiranya saya orang Sunda kali ya. Beberapa kalimat yang diucapkan sih saya sedikit-sedikit ngertilah yang kemudian saya jawab dengan Bahasa Indonesia. Cuma terkadang beberapa kalimat yang diucapkan tidak saya mengerti sama sekali. Dari obrolan tersebut saya tahu bahwa si ibu adalah seorang pedagang strawberry. Rumahnya di Patenggang, namun si ibu berjualan di Cimanggu. Beliau hanyalah seorang pedagang yang mengambil strawberry dari tengkulak, jadi nggak punya kebun sendiri. Melihat strawberry yang berukuran besar-besar (montok kalau kata Mas Lomar :p) dan merah-merah membuat saya tertarik. Rupanya harga yang ditawarkan juga cukup murah. Saya dikasih harga 7.000 untuk kotak mika yang berisi tiga lapis strawberry. Sedangkan kotak yang berisi dua lapis strawberry dihargai 5.000. Saya mengambil dua kotak strawberry dengan isi tiga lapis. Harusnya kan saya membayar 14.000 tapi si ibu memberi diskon 2.000 jadi saya cukup bayar 12.000. Buat penglaris katanya. Padahal kata si ibu, biasanya beliau menawarkan harga 12.000 perkotak untuk yang isi tiga lapis. Memang sih waktu itu saya nggak nawar, agak segan dan kasian juga mau nawar. Eh malah udah dikasih harga murah, dapet diskon lagi. Hehe..

ciwidey-bandung

Cukup lama angkutan yang saya naiki ini tidak mendapatkan penumpang tambahan. Beberapa kali angkutan berhenti cukup lama menunggu di tepi jalan depan gang-gang perkebunan teh. Barangkali ada penumpang yang keluar dari gang tersebut yang akan ke Ciwidey. Tidak lama kemudian ada satu penumpang yang naik, angkutan pun berjalan kembali. Sampai di pemandian air panas Cimanggu si ibu yang berjualan strawberry tadi pamit turun dan berpesan kepada saya untuk hati-hati. Baik sekali rupanya si ibu ini. Dalam perjalanan selanjutnya masih ada beberapa orang lagi yang naik. Paling tidak angkutan ini mendapatkan penumpang yang lumayan meskipun tidak penuh. Cukup lama memang perjalanan dari Patenggang hingga akhirnya sampai di Terminal Ciwidey. Ongkos untuk perjalanan tersebut sebesar 7.000.

ciwidey-bandung

ciwidey-bandung

Saya belum masuk Terminal Ciwidey, terlihat Bus Putra Setia yang akan menuju Bandung sudah berjalan. Yah ketinggalan bus deh saya. Untungnya masih ada satu bus lagi yang masih ngetem di terminal. Sayangnya bus yang ngetem itu bukan bus AC. Ya nggak masalah sih, tapi saya harus menunggu paling tidak 40 menit lagi sampai bus berangkat. Sekedar info, bus dari Ciwidey ke Bandung paling sore berangkat jam 4 atau 5 (nggak tentu). Jadi sebaiknya perhitungkan baik-baik waktu untuk jalan-jalan di daerah Ciwidey. Setelah menunggu agak lama akhirnya bus berangkat juga menuju Bandung. Kalau bus yang Non AC ini ongkosnya 6.000 saja. Lebih murah 1.000 rupiah dibandingkan yang AC. Jalan sore itu cukup lancar sampai akhirnya sampai di Soreang. Namun setelah Soreang jalanan lumayan macet. Terlebih lagi di Jalan Terusan Kopo-Soreang dekat dengan Lanud Sulaiman. Bus hanya bisa berjalan merayap. Terlebih lagi mendekati Terminal Leuwi Panjang, bus rasanya seperti nggak bergerak. Melihat perilaku berkendara di Bandung cukup mengerikan. Nggak yang roda dua, nggak yang roda empat semuanya saling serobot dengan sembrono. Surabaya yang menurut saya sudah berantakan saja ternyata masih ada yang lebih ancur lagi. Mungkin karena waktu peak hours kali ya, orang-orang baru pulang kerja. Akhirnya setelah perjalanan yang membosankan sampai juga di Terminal Leuwi Panjang saat hari sudah gelap. Perjalanan masih dilanjutkan dengan naik angkot sekali untuk sampai di Jalan Pasir Kaliki (Paskal) dekat dengan penginapan saya. Malam itu saya udah nggak kemana-mana lagi setelah sampai penginapan. Cuma keluar beli makan terus balik lagi ke penginapan untuk istirahat.


13 komentar:

  1. saya dulu waktu ke Garut juga gitu,
    angkotnya lama banget.
    kalo di Solo atau di Sby kan angkot pasti pada buru buru ndapetin penumpang, kalo di Garut angkotnya nunggu penumpang lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget, mendinngan jalan dah nyampe'

    BalasHapus
  2. itu fotonya dari mana sih mas ? kok ada spionnya gitu ?
    cieee ehem ehem pelet apa lagi nih yang sekarang digunakan pada si ibu penjual strawberry :P

    BalasHapus
  3. tapi kalau saya malah nggak gitu suka dengan angkot di surabaya.. memang sih jarang yang ngetem, cuma frekuensinya itu loh cukup jarang.. jalannya juga alon2 asal kelakon kayak nggak ada saingan :D

    BalasHapus
  4. dari tempat duduk depan sendiri..

    ehmm. nanti giliranmu yang tak pelet :p

    BalasHapus
  5. kyaaaaa >.< gombal in action...hahahahhaa *kabuuur*

    BalasHapus
  6. Sayang yah dirimu cuma sehari aja di Bandung Selatan. Satu hal yang ingin saya lakukan salah satunya adalah bermalam di Bandung Selatan. pengen ngerasain gimana sih hawanya, gelora malam harinya, gairah malam #eh
    ga kebayang juga sih sampai nginep di Bandung Selatan.mungkin harus nginep di Ciwidey atau Rancabali kali yah? Kalau di daerah wisatanya kayaknya sepi dan agak-agak creepy yah...hihihihi..... kudu rame2 dah tuh

    BalasHapus
  7. tadinya pengen sih mas nginep di ciwidey semalem gitu.. cuma setelah survey harga-harga penginapan nggak ada yang pas buat dompet.. hikz..

    BalasHapus
  8. akhirnya bisa komeen. yeyyyy... :)

    itu stroberinya bikin ngiler mas Tri. hehe
    oia, di foto2nya itu, yg lingkaran kayak spion raksasa di sebelah kiri atas itu apa si?? dari pertama liat uda penasaran aja..

    BalasHapus
  9. itu spion juga ar, selain spion di samping juga ada spion di depan.. gunanya buat mastiin itu roda atau bumper depan ngelindes/nyenggol sesuatu atau nggak.. biasanya yang masang begini cuma bus sama truck aja kok, maklum kendaraan gede.. :D

    BalasHapus
  10. bandung banget nih.. blog walking ya mas .. ini blognya aku http://kartubandung.blogspot.com... salam blogger .. :)

    BalasHapus
  11. tq info nya terutama ttg tiket kawah putih

    BalasHapus