16 Februari 2012

Awal Yang Buruk Saat Backpacking, Makan Di A&W

a&w restaurant

Pukul 08.00 saya sudah sampai di Bandara Juanda dan siap melanjutkan perjalanan ke Makassar dengan pesawat Garuda Indonesia Citilink yang rencananya akan diberangkatkan pada pukul 10.30. Paling tidak saya masih punya waktu 2,5 jam lagi sebelum pesawat berangkat. Mau masuk ke ruang check in tapi masih ragu apakah counter check in untuk penerbangan saya sudah dibuka atau belum. Biasanya sih counter check in baru dibuka antara dua jam hingga satu setengah jam sebelum keberangkatan. Tanpa terasa perut sudah mulai laper, padahal sebelumnya juga sudah makan di pagi hari buta dalam perjalanan dari Jogja ke Surabaya. Agak nggak mungkin juga kalau harus menahan lapar sampai Makassar nanti mengingat pesawat baru akan tiba di Makassar sekitar pukul 13.00 waktu setempat. Tahu sendiri kan harga makanan di bandara nggak ada yang murah. Mau beli makan di pesawat juga nggak kalah mahal. Dilematis banget kan buat backpacker yang ingin menghemat pengeluaran?

Ya sudah lah, akhirnya saya mampir ke Restoran A&W yang terletak di tengah-tengah antara terminal domestik dan internasional Bandara Juanda. Pertimbangannya karena biasanya di fast food restaurant lebih murah dibanding restaurant lainnya. Pernah makan di salah satu restoran habis 60.000 sekali makan sendirian #ihik. Lokasi persisnya ada di bawah waving gallery seberangnya Dunkin Donut. Bandara Juanda ini nggak luas kok, pasti dengan gampang menemukan restoran yang satu ini. Langsung aja deh pesen paket nasi + ayam goreng dengan soup dan minum fanta. Dengan porsi yang cukup mini tersebut dan paling hanya bisa menahan lapar beberapa jam saja dengan sukses menjebol kantong sebesar 31.500. Kalau melihat porsinya memang agak nggak sesuai ya dengan harganya. Tapi ini bukan harga yang aneh sih untuk fast food restaurant. Dengan makan makanan seperti ini saja sudah menjadi awal yang buruk untuk backpacker yang berusaha bertahan selama beberapa hari dengan uang saku yang minimalis. Ada baiknya, kalau sempat isi perut dulu sebelum ke bandara. Beli snack maupun minuman di mini market terdekat yang harganya lebih murah. Hal yang lumrah harga makanan dan minuman di bandara jauh lebih mahal.


15 komentar:

  1. hahahahahaha... saya kalo lagi backpackeran mending ga pernah makan dia airport... 35 ribu rupiah bisa berguna banyak ditempat tujuan... tapi pernah juga ga ada pilihan lain karena pesawat delay berjam-jam...

    BalasHapus
  2. bener sih, tapi kalo udah terlanjur ada di bandara dan tiba di tujuan masih lama ya mau gimana lagi.. -__-"

    BalasHapus
  3. Coratcoretadiitoo16 Februari, 2012 13:50

    Saya biasanya kalau kelaparn di bandara, cari roti boy. Beli 2 saya rrasa sudah mampu menahan rasa lapar

    BalasHapus
  4. beli roti boy emang lebih murah mas cuma 8.000 tapi kalo makan dua juga eneg.. hehe.. 

    BalasHapus
  5. emangya di bandara harga2 mahal? bukannya bebas pajak?

    BalasHapus
  6. duh bebas pajak? kayaknya nggak deh.. ditambah lagi sewa tempat di bandara kan lebih mahal mas.. 

    BalasHapus
  7. entah kalau di juanda, kalau di soekarno-hatta masih ada rames nasi telor 9ribuan....lokasinya di deretan PKLan dekat masjid bandara... lumayan... 1/4nya harga A&W, hehe

    BalasHapus
  8. hehehe, namanya bandara mau fastfood atau apapun harganya jatuhnya tetep mahal. makanya kadang diiklan disebutkan : harga tidak berlaku di bandara.

    niatnya ngirit malah ngorot yaa.. hehehee

    BalasHapus
  9. bener banget.. -__-"

    kayaknya cuma kalau terpaksa aja deh makan di bandara..

    BalasHapus
  10. kalo nggak salah sih ada di kantin deket parkiran.. lumayan jauh juga dari terminal.. itu biasanya yang makan disana kebanyakan karyawan.. 

    BalasHapus
  11. minumannya aw y?
    pengen aq,hehehehe

    BalasHapus
  12. err... itu fanta kok, bukan root beer khas a&w

    BalasHapus
  13. ahahah salah sendiri gak bawa bekal, klo saya tiap kemana2 pasti bawa roti tawar sama keju rasa sapi panggang hehehe. mayan 20rb bisa buat ganjel 3 hari hwakakkaka

    BalasHapus
  14. embeerrr.. kelupaan nggak bawa bekal.. paling nggak buah2an kayak pisang atau apel bisa buat ganjel perut juga.. 

    BalasHapus
  15. Kalo di juanda saya mah beli di warung dekat parkiran mobil. murah kok nasi campur plus es teh ga sampe 20 rb. Porsinya mengenyangkan.

    BalasHapus