18 Februari 2012

Transportasi Murah Dari Bandara Sultan Hasanuddin Ke Kota Makassar

transportasi bandara sultan hasanuddin

Sudah saya katakan sebelumnya, jarak antara Bandara Sultan Hasanuddin dengan Kota Makassar itu cukup jauh. Kurang lebih jaraknya sekitar 25 km. Dengan jarak sejauh itu tentu yang dipermasalahkan adalah transportasi untuk ke kota. Bagi yang punya duit dan yang nggak mau repot tentu akan memilih taksi yang banyak pilihannya. Tapi untuk para low cost traveler, jarak 25 km dengan taksi berarti harus merogoh kocek sangat dalam. Mungkin bakal lebih mahal daripada tiket pesawat yang saya beli untuk rute Surabaya-Makassar yang hanya 79.000. Masa’ iya sih harus ngeluarin duit yang lebih besar daripada harga tiket pesawat untuk naik taksi. Emang rela?

Beruntunglah Bandara Sultan Hasanuddin mengakomodasi masyarakat yang ingin ke kota dengan ongkos transportasi yang murah. Sebenarnya ada dua cara murah untuk ke kota. Cara pertama, pihak pengelola bandara menyediakan shuttle bus secara gratis untuk keluar area bandara sampai dengan Jalan Perintis Kemerdekaan. Jarak dari bandara sampai ke jalan raya memang lumayan jauh. Akan cukup melelahkan kalau ditempuh dengan jalan kaki. pengelola bandara memfasilitasi angkutan gratis yang bisa mengantarkan sampai ke jalan raya. Dari Jalan Perintis Kemerdekaan sudah banyak sekali pete-pete (angkot) yang bisa membawa Anda ke Terminal Daya kemudian lanjut ke kota. Ongkos sekali naik pete-pete hanya 3.000. Berarti cukup mengeluarkan 6.000 rupiah saja untuk sampai ke kota karena harus dua kali naik pete-pete. Tentu Anda harus menunggu sampai shuttle bus penuh baru diberangkatkan. Sialnya, cukup jarang yang memanfaatkan fasilitas gratis ini. Ntah karena kurangnya informasi atau apa saya tidak tahu. Efeknya, Anda harus menunggu cukup lama sampai shuttle bus diberangkatkan.

Alternative kedua merupakan alternative yang lebih mudah tapi ongkosnya tetap masuk akal yaitu dengan naik Bus Damri Bandara. Tiket Damri Bandara bisa dibeli di loket Damri tepat depan pintu keluar terminal kedatangan. Harganya masih cukup murah, hanya 15.000 saja. Kalaupun tidak, tiket bisa dibeli langsung saat di bus kok. Harganya juga sama 15.000. Enaknya, Anda nggak perlu gonta-ganti angkutan untuk sampai ke kota. Dari Bandara Sultan Hasanuddin, Damri akan melewati rute: Bandara, Jalan Perintis Kemerdekaan, Jalan Urip Sumoharjo, Jalan Bawakaraeng, Jalan Kartini, Jalan Kajaolalido, Jalan Arif Rate, Jalan Sultan Hasanuddin, Jalan Pattimura, Jalan Ujung Pandang, dan terakhir adalah berhenti di halte Jalan Ribura’ne. Gimana? Cukup mudah kan? Dengan uang 15.000 sudah bisa mengantarkan sampai di pusat kota tanpa gonta-ganti angkutan. Tapi kalau mau lebih irit ya boleh lah memanfaatkan shuttle bus yang gratis itu kemudian lanjut naik pete-pete. Kalau saya sih lebih merekomendasikan naik Bus Damri Bandara saja. Selain ongkosnya nggak terpaut terlalu jauh, juga nggak perlu ribet naik turun angkutan. Kalau mau angkutan lain ada juga ojek, tapi saya nggak begitu merekomendasikan. Kecuali kalau Anda terburu-buru.

Saya sendiri naik Bus Damri Bandara tidak sampai ke pusat kota. Saya turun di kantor perwakilan Bus Litha yang terletak di Jalan Urip Sumoharjo untuk membayar tiket ke Toraja yang sudah saya pesan dua hari sebelumnya. Yup, tujuan saya berikutnya adalah ke Tana Toraja. Namun sebelumnya saya juga akan menikmati Kota Makassar terlebih dahulu karena keberangkatan saya ke Tana Toraja masih malam hari. Paling tidak saya masih punya waktu sekitar 4-5 jam sebelum berangkat ke Toraja. Ya selamat datang di Makassar.. Enjoy your stay!


24 komentar:

  1. tnx infonya sob,.,.

    BalasHapus
  2. kapan atuh biasanya citilink kasih promo 79.000 begitu?

    BalasHapus
  3. nggak mesti mas, pantengin aja facebook sama twitternya.. ;)

    BalasHapus
  4. naaah ini dia yang saya tunggu... ternyata cuma 15 ribu saja yah... mantabs, akan dicoba kalau backpackeran ke Makassar lagi

    BalasHapus
  5. iya mas cuma 15.000.. sama lah dengan bus damri bandara juanda.. bedanya yang ini sampai tengah kota, kalau bus damri juanda cuma sampai pinggiran kota (baca: terminal bungurasih).. 

    BalasHapus
  6. entah fasilitas ini benar-benar baru, atau saya yang nggak tahu kali ya Mas...hehehe... waktu itu masih rame jasa ojek di Bandara. untuk keluar dari Bandara saja harus bayar 5000, itu pun sudah pakai nawar ala bajaj *kalau harga ga dikasih, ya tinggal aja sampai akhirnya dia ngejar kita nawarin jasanya* hahahaha, kalau masuknya saya malah ga dapat harga 5000, mau ga mau saya harus rela dengan bayar Rp. 10.000

    buat temen-temen lain yang berpikir untuk hemat menggunakan angkot....percayalah, angkot atau Pete-Pete di Makassar sudah nggak jauh ubahnya dengan angkot di kota lain. Ada satu titik tempat deretan universitas yang ada flyovernya *saya lupa namanya* dimana si pete-pete ini akan menunggu sangaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaattttttt lama! saya sampai geregetan menunggunya. , padahal saya sedang mengejar jadwal kepulangan saya via AirAsia. bikin deg-degan setengah mati. sudah gitu, pete-pete tersebut lambatttt pisaaannn...geuleuhhh!!!. akhirnya, setengah perjalanan, saya memilih turun dan memberhentikan ojek. saya minta kepada bapak ojek, untuk ngebut sengebut ngebutnya secepat yang dia bisa...hahaha...dari Tamanlarea *kalau saya nggak salah inget*, sampai Mandai, alhasil saya bayar 30.000...demi ngejar itu pesawat AirAsia Makassar - Jakarta terakhir untuk selama-lamanya. LOL

    BalasHapus
  7. setau saya sih bus damri ini ada sudah cukup lama kok mas.. kalau yang shuttle bus gratis yang bisa mengantar sampai ke jalan raya itu saya juga baru tau.. berdasarkan pengalaman saya sih setiap naik angkot nggak pernah ngetem.. mungkin pas sialnya mas lomar aja kali yah dapet angkot yang super lelet.. hahaha.. 

    BalasHapus
  8. Nice inpoh mas :)
    Waktu ke makassar kemarin cuacanya gimana mas? saya berharap cuaca besok waktu saya ke makassar cerah rah rah  rah.. :)

    BalasHapus
  9.  waktu ke makassar cuacanya campur-campur mas, kadang cerah bangeeet, kadang hujan.. ya gitu deh kalo traveling saat musim penghujan,, :)

    BalasHapus
  10. Saya warga kota makassar, sblum.y trimakasih kpada mas tri yg sdah mmbahas tntang alat transportasi di kota makassar ku tercinta...
    Mas yg di atas gag salah klo blang angkot di makassar lama ngetem krna knyataan.y mmang bgtu, jstru mas tri yg bruntung dpat pete-pete yg tdk ngetem...
    Mka.y se brharap kdepan.y pemkot makassar bsa mngatasi masalah transportasi trsebut agar qt sbagai pnumpang nyaman dlam mnggunakan alat transportasi trsebut...
    Kpada mas dan mbak yg lain trimakasih atas kunjungan.y di kota makassar...
    Tpi jngan cman di makassar sja klo bsa brklilinglah ke daerah2 lain d'provinsi kami sulawesi selatan, sprti mas tri yg k'kabupaten tana toraja, mngingat tabun nii adlah thun kunjungan sulsel dlam rangka visit south sulawesi 2012 lovely december...

    BalasHapus
  11. klu mau cepat naik ojek saja ..
    krn dr bandara ke kota makassar semakin macet ..

    BalasHapus
  12. untuk rute baliknya dari kota ke bandara kira - kira mangkal dimana ya bus-nya ? saya mau naik yang sebaliknya sih dari kota - airport, ada yang tahu gak yah yang paling deket Panakukang Mall or jalan Pettarani ada gak ya ? bus yang lewat situ ya? maaf nih Mas jadi numpang lewat, tapi info Mas mantep deh, saya berdebat ama orang hotel yang gak ngerti kalo ada Bus Damri ke airport ck ck ck...kasian amat ya, kog gak disosialisasi ya ama pemda-nya sehhh, sunggu menyedihkan sekali ya

    BalasHapus
  13. Trims ya infonya, saya mo ke makassar. Kirain ga ada damrinya, sbb ke makassar dah lama tahun 2007....hehehe. Bandara yg di Maros itu blom ada...sayang ga ada info penginapan murah dr si Mas. Nyari di mbah google susah banget, malah gampangan nyari yg di Singapur. Tapi makasih banyak ya.....

    BalasHapus
  14. ada di jalan riburane kalo nggak salah sebut.. hehe

    BalasHapus
  15. iya mbak nana, saya banyak di luar makassar daripada di makassarnya.. di jalan jampea banyak yang murah kok

    BalasHapus
  16. makasih infonya tri
    yang mau superhemat, dari jl perintis kemerdekaan ada ga angkot langsung ke kota?

    BalasHapus
  17. mas, damrinya kalau paling pagi, jadwalnya jam berapa ya?

    BalasHapus
  18. Untuk ini saya kurang tahu mbak.. tapi biasanya sih jam 5

    BalasHapus
  19. idhat dharson09 Juli, 2013 16:34

    thank untuk infonya bang!!!!!!!!!!!!!!!!hehhehehh>>>>>mau kmakasar tapi tak tau apa mau di pake ke terminal bus,,,,tapi setelah baca inisaya,jadi tau sedikit,,,,,,,,hehehehehehehehh

    BalasHapus
  20. mas kalo mau ke jl. sulawesi naek bis damri bisa ngga ya?

    BalasHapus
  21. Mas tri...mhn infonya kalo dari bandara .ke univ. Negeri makasar naik papa Ja ya?

    BalasHapus
  22. Info bagus buat back packer...januari 2014 ..Let's go to Makasar..tq

    BalasHapus
  23. mah info bagus nich menambah perbendaharaan para back packer

    BalasHapus